ANTARA MUDIK DAN NYOBAIN JALUR PESISIR SELATAN JAWA BARAT


BAJU BARU ALHAMDULILLAH…TUK DIPAKAI DI HARI RAYA

TAK PUNYA PUN TAK APA APA, MASIH ADA BAJU YANG LAMA

Kalau denger lagu itu, saya inget lebaran yang identik dengan mudik, ketupat, dan libur.  Iya libur…sesuatu yang cukup langka yang saya dapetin sekarang, gak kayak waktu jaman sekolah yang libur lebarannya lama, apalagi di bulan bulan kayak gini, bisa nyambung sama libur akhir taun ajaran, dua bulan….coba kalau itu diterapin sekarang, masuk masuk saya udah dipecat jadi karyawan.

Mudik taun ini seperti biasa…mudik ke Singapura KW super alias Singaparna.  Tapi sebelumnya, tumben tumbenan nih saya solat ied di Karawang, padahal biasanya selalu di Singaparna.

Lebaran hari pertama diawali dengan muka ngantuk, abis solat ied, sungkeman sama orang tua, tetangga, dan beberapa sodara yang dateng ke rumah, saya ketiduran dengan sukses, jadi bisa dipastiin hari pertama lebaran diisi dengan tidur cantik.

IMG_20150717_073007

Malem di hari pertama lebaran
, saya mutusin buat mudik ke Singaparna, kampung halaman ayah dan Ibu saya.  Saya pake motor saya si Kitty yang imut-imut, ibu dan ayah saya pake mobil.  Gak mencerminkan keluarga yang
Continue reading

Mendadak Camping


Entah ini yang keberapa kali saya mutusin riding dengan random. Berawal dari postingan temen saya di FB…mereka mau camping dan sabtu sore mereka udah nyampe di jatiluhur. Sementara saya? masih di kantor dan meeting dengan sukses sampai malem. Camping itu ngingetin saya saat jaman SD dan SMP dimana saya rajin camping di pramuka. Asik banget jadi pramuka, salah satunya adalah awet muda. Di pramuka, setua apapun pembinananya pasti dipanggil kaka, mirip kayak sales giordano….giordanonya kaka,silahkan diliat dulu kaka.
itu kondisi temen saya yang lagi campi g…sekarang kita bahas kondisi saya

Jam menunjukan jam stgh 11 malem….kerjaan akhirnya kelar,saya akhirnya pulang, tapi pikiran uda ngebayangin asiknya tidur di tenda sambil ngobrol-ngobrol sama temen-temen dibawah langit di depan danau. ahhh…saya pun nekat mutusin buat nyusul. Nyampe kosan cuma simpen laptop, bawa tenda dan peralatan mandi. Udah sih itu aja….padahal saya yakin gak kepake juga karena saya berangkat malem minggu pkl 23.00, dan saya harus di kantor lagi malem senin lebih tepatnya senin pkl 00.00 karena harus nenemin editing. Jadi waktu libur saya cuma 25 jam include perjalanan PP jakarta jatiluhur. Perjalanan jakarta jatiluhur gak ada halangan berarti. Si kitty digas dengan kecepatan rata-rata 80 km/jam .
image

Sebenernya jam stgh 1 saya udah sampe pintu Jatiluhur…tapi saya miss sesuatu. Saya baru sadar jatiluhur itu luas bangeeeettttt, bayangin aja di peta jawa barat yang skalanya kecil aja masih keliatan. Dan bener dugaan saya, saya masuk dari arah mana, kempingnya dimana. Saya harus menempuh kira- kira 45 menit lagi dengan melewati hutan hutan tanpa rumah penduduk menelusuri sisi waduk jatiluhur. Ini kalau lagi puasa ibarat uda aus,denger adzan, ternyata hanya ringtone hp. Mau balik lagi nanggung, mau nerusin serem…ditambah lagi musim begal. Gak kebayang kan saya yang cute mirip Aliando ini harus dibegal. Tapi yasudahlah…nasi udah jadi super bubur, tinggal seduh n tambah krupuk, saya pun nekat nelusurin hutan sendirian, jam satu malem…untung jalan yang dilewati lumayan bagus,jadi saya bisa ngebut but but…pikir saya kalo ada yang ngehalangin tabrak aja, kalo ada yang manggil biarin aja, kalo ada cewek cantik , angkut aja #eh.

Akhirnya, bermodal koordinat dari temen2 saya yang udah disana, nyampe juga di tempat kempingnya.

image

Malam itu cerah…dan itu salah satu foto yang diambil teman saya. Disitu saya ngerasa punya quality time. Chit chat dengan teman, walopun cemilannya kacang dan sosis so nice, tapi ini cara saya menikmati libur singkat sekaligus mensyukuri nikmat alam, lengkap dengan nyamuknya.
Waktu udah masuk waktu subuh, solat subuh wudhunya di danau yang airnya bersih dan segar. Tinggal panjangin dikit kalimat tadi jadi iklan air mineral.

image

image

image

image

image

Walaupun saya kurang tidur dan langsung ke kantor malemnya, tapi hal sederhana yang dilakuin dengan menyenangkan akan menambah semangat kita untuk beraktifitas kemudian

Tentang Orang yang long weekend dan Saya jadi Curug Hunter (lagi)


Haiiii pembaca pembaca blog saya yang pasti saya rindukan….kangen gak sama saya? plis jawab kangen dong…biar seneng gitu.

Oiya…tanggal 15 ini idul adha, di hari selasa…sabtu minggu libur, rasanya hari senin pengen dicoret terus libur 4 hari.  Sayangnya doa itu terkabul di banyak tempat lain..di tempat kerja saya tetep masuk. Kasian ya? mau cuti blum dapet hak nya karena baru dua bulan masuk.  Tapi…anjing menggonggong lemon tetap tampan berlalu, saya pun tetep ke Bandung karena temen saya waktu kuliah, sebut saja namanya Iman…dia akan mengakhiri kesendiriannya….kawin juga dia dan mudah-mudahan cwe nya gak khilaf…..congrats anyway.

Mulai perjalanan jumat malem…jam stgh 12…berharap gak macet, dan gak ketiduran waktu bawa motor…tapi doa saya pun gak mempan, kalimalang aka poor river masi macet aja….si mpul pun gak pernah lebih dari 40 km sampe Bekasi.  Untung aja selepas Bekasi jalanan bersahabat…..lancar jaya…mirip Christian sugiono PDKT ama mba mba warteg.

Saya berangkat ama temen kosan yang juga temen kuliah saya..namanya Yoga….jurnalis KB Antara yang waktu kuliah katanya dibilang mirip Rizky hanggono..padahal saya tau, Rizky hanggononya gak mau disamain sama dia, tapi yasudah…peran dia di tulisan ini cuma biar panjang aja tulisannya..biar dikira rajin nulisnya.

skip perjalanan….kita cuma sekali istirahat makan mie rebus di daerah Cikalong…lanjut bablas…nyampe Bandung 3,5 jam aja..cukup cepet buat ukuran naik motor tanpa tol.  Nyampe Bandung kita nginep di Ozy hotel..eh maksudnya kosannya ozy…disebut hotel karena saya kalo ke bandung sering nginep disitu, kalau Ozy gak ada baru deh cari hotel.

 

Sabtu di Bandung diisi ama kondangan, kumpul-kumpul teman kuliah, dan tidur…nothing special sebenernya….cuma ketemu temen-temen yang lama gak ketemu itu bikin yang gak special itu jadi lebih istimewa…

Skip aja ah balik ke Minggu…karena di hari ini saya pulang ke Jakarta. lahh…terus bedanya apa? justru disini kerandoman dimulai…

rencananya pagi-pagi…. saya, yoga, n Ozy mau ke Moko…nikmatin suasana pegunungan sambil minum kopi dan liat sunrise…tapi apa daya, nasi sudah jadi bubur, singkong sudah jadi tape, Farhat Abbas tetap nyalon jadi presiden….saya pun kesiangan..gak jadi ke Mokonya….lalu skip.

pulang aja deh ke Jakarta tapi pake rute agak jauh…itu yang ada di pikiran saya saat itu.  Akhirnya saya dan yoga yang masi jadi boncenger milih rute bandung, Subang, wanayasa, Purwakarta, Karawang, Bekasi, Jakarta…mudah-mudahan lama dijalan karena kita berangkat setengah 12 siang.   berangkat…….dan bener doong, long weekend di Bandung itu kayak jakarta waktu pagi jam pulang kantor, macetnya uda kronis…ke Lembang merayap.  Untung si Mpul bisa selap selip kayak iklan slimming tea versi cwe naik lift….lancarrrr.   Setengah 1 sudah nyampe Panaruban, tepatnya curug Sadim…dulu waktu kuliah sempet beberapa kali kesini….curug ini sempet kena banjir bandang yang bikin indahnya ngurangin beberapa persen…..dan dengan sukses pas nyampe sana hujan.  Saya dan Yoga mirip adegan sinetron kehujanan basah-basahan deket aer terjun….sayang dia cwo..kalo ama pacar pasti romantis.  yasud lah…kita gak lama disana…saya numpang solat di saung, ngopi di warung deket situ dan pergi lagi

Curug sadim..iya itu modelnya keren. thx

Curug sadim..iya itu modelnya keren. thx

jangan pingsan liatnya….

Yang jelas perjalanan masih jauh…kita pun lanjut perjalanan…stang mengarah kearah wanayasa.  Overall view jalurnya kece, ada gunung, sawah, lahan kelapa sawit, jalanan cukup bagus dan sepi.  Tapi jangan harap nemu alfamart, ATM, atau pom bensin….cuam ada beberapa dan itupun jauh jauh jaraknya.  jadi….sedia cash di dompet.

si Mpul nyasar di kebun sawit

ini Jalan mau ke Curug Cijalu

Ada plang di kiri nunjukin ke Curug Cijalu 8 km…kita pun belok kiri…mumpung jam nunjukin masih jam 2, dulu sempet beberapa kali lewat sini tapi gak pernah mampir….sekarang kudu….8 km dari jalur utama lancar jaya, kebun teh, naik turun bukit, lewat rumah warga bikin pikiran terasa fresh, minimal jauh dari kemacetan jakarta, dan itu yang bikin saya suka.  Touring itu enaknya bisa menikmati hembusan angin dan segarnya udara langsung tanpa perantara….kita seperti bebas…one of greatest feelings I’ve ever had. Nyampe gerbang Curug, kita pun kudu bayar 10.000 per orang…dan kita harus jalan kaki sekitar 400 m….gak terlalu jauh sebenernya dibanding malela yang harus naik turun gunung 1,5 km. hahahahaa..

 

Tiket masuk curug Cijalu

Camera 360

Camera 360

Narsis detected

Niat gak basah-basahan…tapi disitu gerimis dan dengan sukses basah…..itu jaket dari kering, basah, keangin-angin kering lagi, basah lagi…..tapi itulah seninya riding…ceritanya yang paling mahal, dan itu yang bikin saya ketagihan riding lagi dan lagi.  Balik ahh….perjalanan masih jauuhh….135 km an lagi dari Curug Cijalu ke Jakarta.

wanayasa

Ahh..dari wanayasa perut uda lapar lagi…kita pun pilih jalur Cikampek via sate Cibungur..makan sate yang terkenal itu dan gak buka cabang di tempat manapun….perut pun setuju tanda OK….  jam  5 sore kita nyampe disana dengan perut yang uda gak sabar pengen makan. cibungur

Perut kenyaaang…tancap gas balik jakarta…dan baru masuk kalimalang atmosfir Jakarta uda kerasa…banyak yang nerobos lampu merah, macet, dan panas….Welcome home.,…see you on next trip

Weekend riding jadi kemping


sabtu lalu, tanggalnya lupa…30 maret kalo gak salah..pagi2 tepatnya jam 10:30 saya mengarahkan stang kearah selatan…mungkin Bogor…jam 10;30 masi pagi menurut saya..entah akrena saya mewarisi bakat kalong ato karena saya kebluk, yang jelas jam segitu di weekend berangkat ke arah bogor itu kesalahan besar. Macet yang melanda, panas yang durhaka, juga saya yang keren se Indonesia raya membuat perjalanan terasa lama…macet di kramat jadi, ada pembukaan robinson baru di cibinong yang ada Derby romero dan irfan hakimnya, turut membuat perjalanan dari Cipinang ke Bogor aja bisa 3 jam.  Oke..langit uda mulai mendung legam, aspal dan langit sewarna, dan benar saja….selepas Ciawi hujan turun dengan sukses..saya pun minggir ke pom bensin buat berteduh n solat zuhur.

saya pun menemukan ATM , dan saya inget saya mau transfer ke orang …yaaahh…..entah karena lagi ngelamun ato naluri saya beramal, transfernya kelebihan 6o rebu..untung gak kelebihan 60 juta……eh tapi gak mungkin deng..duit saya di ATM kan dikit..jadi sebelum kelebihan transfer, ATM nya uda manyun duluan.

Hujan uda reda, sistem buka tutup uda mulai diberlakuin, dan untungnya yang keatas dibuka..saya lanjut tancap gas kearah puncak. yeahh..udara mulai sejuk, polusi jakarta uda gak tercium, terganti pemandangan kebun teh dan orang-orang jakarta yang mukanya penuh harap bisa berlibur dengan nyaman. Pas nyampe puncak pas…pas pula motor saya mati…ooohh..ok, mungkin panas..saya berenti dulu..makan baso di pinggir jalan..dan saat itu macet, jadi bisa nikmatin muka-muka stress para pemobil di dalam mobilnya.  tapi rupanya justru saya bakal stress juga…..tanpa angin, tanpa hujan, tanpa lagu syahrini….motor saya gak mau idup…pdhal pengapian ok, mesin lain juga kece, sensor bensin masi nunjukin full.  #kemudianMikir #Mikirkeras

rupanya,….sensor bensin lagi ngelawak…..sensornya full, pas saya buka tangki ternyata kosong.  masi tenang tuh….karean tangki cadangan ato RES masi belum digunain. okeee..puter deh tuh ke RES, dan ternyata, bensinnya kosong juga, jadi tangki saya itu uda kering bagai gurun sahara, bagai jomblo belum tersentuh cinta dari jaman purba….dan tukang bensin eceran terdekat dimana? nanjak 2 KM. Daripada nanjak, mending saya puter arah di turunan….jadi gak perlu di gas..cuma di naikin terus jalan sendiri….dan 4 KM kemudian abru nemu pom bensinnya.

lagi istirahat sebelum dorong motor
lagi istirahat sebelum dorong motor

Lanjut perjalanan…….di jalan ketemu temen anak PRIDES yang juga mau ke Cibodas…ada acara Rally adventure…saya juga melipir ah kesana.  ikut rallynya? iya dong…tapi nunggu di garis finish aja 😀

pas belokan ke cibodas…jalanan macet luar binasa…jalanan kecil tapi kendaraan padet, banyak bus pula..stag gak jalan sekitar setengah jam..mungkin bsia maen monopoli dulu kali diatas motor

P1010168

 

menjelang magrib…..nyampe juga di Cibodas…melepas lelah..makan mie rebus, nasi goreng, dan malemnya saya makan sate lagi..saya bukan gembul btw..tapi dingin emang bikin lapar berlipat 😀

we meet a friends…yang rally sebagian juga uda pada nyampe 😀

P1010178

kita tidur di tenda pleton…beralaskan rumput ditikerin, beratapkan langit dihalangin kain tenda….hasilnya dingin kuadrat…tapi asik…ini yang menurut saya adventure yang sebenernya…tidur dimana aja, makan apa aja, yang penting kebersamaannya tetep terjaga….sambil nunggu ngantuk, kita bakar-bakar ubi dulu…mudah2an kentutnya bau…dan subuh bisa jadi alarm

tenda tempat kita tidur

tenda tempat kita tidur

paginya…seger uda kerasa..lebih tepatnya dingin…..saya mulai bangun dan nyari sarapan….nasi goreng…lumayan lah….sebenernya agenda hari ini cuma ngobrol-ngobrol santai, foto-foto, serta pembagian hadiah buat yang rally..saya sih ikut meramaikan aja sembari mencari kunci motor yang hilang…ternyata ketinggalan di musholla.

Cuaca cerah pagi ini……dan saya yakin gak ada yang mandi 😀

P1010204

P1010256

 

 

P1010240

P1010243

P1010245

P1010254

P1010232

P1010226

P1010253

 

 

Mejeng di motor orang

Mejeng di motor orang


 

bye Cibodas..saya pulang sendirian…..lalu pas menatap keatas langit ada gantole…asik kayaknya kalo mampir kesana laluuuuu……..nyobain??? say NOOO….bukan karena gak berani…tapi mahal! hahaha

lalu saya ngeliat banyak orang yang nyobain permainan yang satu ini. Permainan apa olahraga ya? ya begitulaah

Saya juga perhatiin banyak banget turis dari timur tengah di puncak…bukan rahasia umum lagi kawasan puncak emang sering jadi tujuan wisatawan dari timur tengah….makanya banyak pedagang lokal dsini bsia dikit-dikit bahasa Arab…biar bisnis mereka lancar..dan biar gaul 😀

P1010259

P1010260

Puas ngelamun dsana sambil makan rujak bebek….riding pun dilanjutin ke JKT….

Nice weekend with awesome brothers