ANTARA MUDIK DAN NYOBAIN JALUR PESISIR SELATAN JAWA BARAT


BAJU BARU ALHAMDULILLAH…TUK DIPAKAI DI HARI RAYA

TAK PUNYA PUN TAK APA APA, MASIH ADA BAJU YANG LAMA

Kalau denger lagu itu, saya inget lebaran yang identik dengan mudik, ketupat, dan libur.  Iya libur…sesuatu yang cukup langka yang saya dapetin sekarang, gak kayak waktu jaman sekolah yang libur lebarannya lama, apalagi di bulan bulan kayak gini, bisa nyambung sama libur akhir taun ajaran, dua bulan….coba kalau itu diterapin sekarang, masuk masuk saya udah dipecat jadi karyawan.

Mudik taun ini seperti biasa…mudik ke Singapura KW super alias Singaparna.  Tapi sebelumnya, tumben tumbenan nih saya solat ied di Karawang, padahal biasanya selalu di Singaparna.

Lebaran hari pertama diawali dengan muka ngantuk, abis solat ied, sungkeman sama orang tua, tetangga, dan beberapa sodara yang dateng ke rumah, saya ketiduran dengan sukses, jadi bisa dipastiin hari pertama lebaran diisi dengan tidur cantik.

IMG_20150717_073007

Malem di hari pertama lebaran
, saya mutusin buat mudik ke Singaparna, kampung halaman ayah dan Ibu saya.  Saya pake motor saya si Kitty yang imut-imut, ibu dan ayah saya pake mobil.  Gak mencerminkan keluarga yang

harmonis ya? Hahahahaha…Sorry, kita aman rukun damai sentosa, tapi kalau masalah ini, kita beda pendapat.  Bukannya apa-apa, yang ada kalau saya pake mobil juga, saya pasti dengan sukses mati gaya, di Tasiknya gak bisa kemana-mana, mobil pasti dipake silaturahmi, pulangnya langsung ke Karawang lagi, sedangkan saya kan pengennya menyasarkan diri, adventure, nyari spot baru, pengalaman baru, cerita baru, dan pacar baru.  Eh maaf kepencet…

IMG_20150717_195834

Perjalanan karawang Tasik dilalui dengan super lama, malemnya nginep di Bandung, dari bandung pagi-pagi, ah kayaknya lancar nih….*PedeBerat*

Dan..baru nyampe Cibiru aja kendaraan udah padet mirip warga mau antri BLT, oh mungkin Cuma sampe Cileunyi…sejam kemudian sampe Cileunyi, keadaan tetep sama *MulaiKepanasan*

Wahhhh…paling sampe Cicalengka ini mah, abis itu pasti lancar…

2 Jam kemudian, keadaan masih gak berubah, sampe Cicalengka tetep macet…fisik mulai kelelahan, terus akhirnya ada bengkel Honda Siaga, karena saya pake Kitty, yaudah saya mampir aja ke bengkel ini, numpang istirahat, ada pijet gratis sambil nonton TV juga, dan dikasih cemilan sponsor. Mayan juga nih..sering sering aje ahIMG-20150718-WA0007

IMG-20150718-WA0009

Setengah jam istirahat, sang macet tetep eksis, dan sampe mana? Garut pemirsa, jadi fix dari Bandung sampe Garut kota itu macet tiada Tara, bukan Tara Budiman atau Tara Basro. Ahhh….Andai Tara basro jadi tukang the botol ditengah kemacetan itu…ah sudahlah

istirahat sebelum sampe tasik

istirahat sebelum sampe tasik

Jam 3 sore akhirnya saya sampe di Singaparna, tasikmalaya dengan muka kucel, pinggang pegel, dan perasaan ngantuk tingkat dewa. Dan parahnya, Ibu dan Ayah saya udah sampe di Tasik dari pagi #kemudianPengenGulingGulingDiTanah

Kegiatan di Tasik malam harinya adalah istigoshah keluarga besar, pengajian bareng, berdoa bareng, dan pengenalan kalau ada anggota keluarga baru.  Dan tentu saja, ini jadi ajang pembantaian bagi yang belum nikah dengan hujan pertanyaan..”kapan nikah?”

Untung saya udah nyiapin template jawaban

Sodara A  : Mi kapan atuh nikah teh?

Saya          : Doain aja, ini lagi usaha, taun depan Insya Allah

Sodara A  : oohhh…

Sodara B : Mi kapan nikah, biar bisa dibawa kesini

Saya         : Calonnya masih sibuk syuting

Sodara B : Emang siapa calonnya?

Saya         : Nabilah JKT48

Sodara B: #KemudianHening

Sodara C : Mi nikah atuh udah tua kan sekarang?

Saya         : *PuraPuraPingsan*

Itulah template jawaban yang saya siapin…Alhamdulillah berjalan lancar…

Malam itu pun berlalu dengan damai sentosa selain duit yang lumayan kesedot sama bagi bagi THR sama anak-anak kecil

Minggu, 19 July 2015

Minggu pagi saya udah semangat, semangat pulang…orang tua saya pun demikian, Cuma bedanya orang tua saya pake jalur biasa, Tasik-Bandung-Karawang, kalo saya?

Tasik —??—??—??—Jakarta

Tanda Tanya itu akan diketahui kalau udah sampe tujuan. Intinya saya udah siapin tenda, jadi dimanapun saya nemu  spot bagus, tinggal pasang tenda, tidur, bangun, jalan lagi

Perjalanan pertama dimulai dari Singaparna sampe Cipatujah, Jarak kira-kira 75 KM, kondisi jalanan variatif lah, ada jelek, ada bagus, ada ganteng, ada cantik, ada saya, ada Jessica Mila.  Dan yang paling suka dari track tasik Cipatujah adalah kelokan kelokan tajam yang bisa nimbulin sensasi adrenalin yang kece saat si Kitty diajak cornering, sensasi yang gak bisa didapetin kalo bawa mobil. That’s why saya percaya “four wheels move the body, Two Wheels move the soul”.  2,5 jam berlalu, jam 12 siang saya udah sampe di Cipatujah.  Dari Cipatujah saya belok meuju barat kearah Santolo, Garut Selatan.  Sumpah…terakhir 3 tahun lalu lewatin jalur ini jalannya masih jelek, sekarang udah mulus semulus paha Raisa.  Pernah saya beberapa kali berenti liatin pantai, dank arena saya sendirian, gak ada tongsis, gak ada gopro, gak ada tripod, dan gak ada yang motion, alhasil Cuma bisa foto si Kitty aja (kasian ya.hikz)

cipatujah lagi

cipatujah lagi

cipatujah

cipatujah

IMG_20150719_123022

Dua jam perjalanan Cipatujah sampe Santolo.  Dann……sampe di Santolo, saya pun harus berjuang melawan macet luar biasa akibat arus orang yang mau piknik. Jarak 4 KM ditempuh selama satu jam pemirsa, mayan banget yaa…kayaknya santolo macet gitu Cuma setaun sekali deh….biasanya sepi banget.  Entah kenapa saya kurang tertarik dateng ke Objek wisata yang rame, asa lieur…mending yang sepi dan tenang, jadi bisa galau dengan tenang.

Setelah terus kearah barat, Akhirnya jam 4 sore saya sampe di Puncak Guha…yeah…mungkin ini tempat saya bermalam malam ini. Tenang, tebing dengan view laut, dan tenda yang siap didirikan.  Terakhir saya kesini th 2013, rumput masih hijau, tapi karena sekarang musim panas, rumputnya jadi banyak yang mati.  Tapi gak apa apa lah,,,tetep kece kok

IMG_20150719_165843_HDRIMG_20150719_165614IMG_20150719_172355_HDR

Sayang sih di beberapa sudut masih keliatan sampah-sampah dari wisatawan yang gak dibawa balik, walopun kadang ada Bapak penjaga yang bersihin, tapi tetep aja #DisituKadangSayaMerasaSedih

Puncak Guha ini terletak di garut Selatan, deket Rancabuaya, mungkin bisa dibilang ini Dreamland nya Jawa barat.  Jadi dibawah tebing ini ada Guha nya (goa –red)  gitu, mungkin kalo Goa ini ada hantunya, pasti dinamain Puncak Goa hantu, kalau ada pendekar buta berasal dari Sini, mungkin namanya si Buta dari Puncak Goa hantu. Ah sudah mon jangan ngelantur….back to cerita.

Saya riding sendirian, tapi saya yakin dan percaya, kita gak akan ngerasa sendirian kalau kita yakin dan mau berusaha kenalan sama orang lain.  Itu juga yang saya rasain…saya kemping snediri, tapi makin sore ada juga yang kemping disamping tenda saya, jadilah saya malam itu ditemenin sama beberapa orang, tanpa listrik, ngobrol bareng, hahaihi, dan bertahan sampe pagi.

Gak ada yang namanya kesepian, yang ada orang yang gak mau berkenalan (Lemon, 2015)

Senin, 20 July 2015

Pagi-pagi buka tenda liat laut itu rasanya gak terbayarkan meeeenn….entah kenapa ngerasa lebih kece daripada nginep di hotel sekalipun, berasa punya view kece dan atapnya langit.  Yaaa…walopun sarapannya Cuma mie sedap, teh pucuk, sama jeruk sebiji, tapi itu lebih dari cukup buat bikin hati tenang.

IMG_20150720_064730_HDRIMG_20150720_055811IMG_20150720_084456IMG_20150720_085106IMG_20150720_085115

Setelah nikmatin view pagi,sarapan, dan foto-foto, saya pun beresin tenda dan siap-siap lanjutin perjalanan terus ke barat menyusuri pantai Selatan Jawa barat.  Jam 09.30 pagi, saya start ke barat menuju Cidaun dan Sindang Barang.  Jalanan kearah Cidaun dirasa cukup mulus, dengan view pantai di kiri jalan, dengan muka kucel belum mandi dari kemarin, saya gas si Kitty dengan semangat 45 buat nemuin masjid buat ikut mandi

IMG_20150720_091313

IMG_20150720_091329

1,5 jam perjalanan, saya sampe di Sindangbarang, Kabupaten Cianjur, Padahal mah dari Cianjurnya 130 KM cuy….luas juga ya berarti.  Di sindang barang ini saya nemu masjid buat ikut mandi. Akhirnya kesegaran menanti, ketampanan naik lagi 2,5%.

Perjalanan masih berlanjut kearah Barat, jam 12.30 siang, saya sampe daerah yang namanya Agra Binta.  Suerr daerah ini isinya Cuma perkebunan doing milik PTPN, tapi luas banget, kayaknya kalo saya ditutup matanya terus dibuang di perkebunan itu, saya pasti nyasar dengan sukses.  Jalanan di daerah ini jelek banget dah sumpah,,,walopun jeleknya Cuma 15 KM an….apa? 15 KM, itu mah jauh banget.

IMG_20150720_120521

Cacing di perut mulai manggil-manggil, saya pun berenti di warung sate, dan ngobrol sama orang yang lagi makan juga, pasangan suami istri, saat saya bilang mau ke Sukabumi terus Jakarta, dia pun sama…dan dia Tanya saya mau lewat mana, saya bilang saya akan menysuri terus pantai Selatan sampe Surade, terus ke Sukabumi.  Saya kaget dia bilang itu kejauhan.  Emang jauh sih pikir saya.  Dari Tempat makan itu ke Surade aja bisa sekitar 80 km an lagi, belum dari Surade ke Sukabumi itu 120 KM, berarti masih 200 KM lagi.  Bisa bisa saya sampe Sukabumi baru tengah malem.  Dia pun nawarin jalur alternative tapi nyebrang sungai pake sampan.  Wah,,asik tuh pikir saya, pengen tau ah gimana jalannya. Saya pun ikut sama dia..sempet panik karena bracket box sempet kendor, tapi akhirnya berhasil diatasi (untung bawa kunci-kunci).  Sungai yang dimaksud udah keliatan, dan sampannya kecil banget cuy,…Cuma cukup dua motor, tapi kata dia, dari sungai itu ke Sukabumi itu Cuma 65 km.  Wah kece berat, saya motong kira-kira 135 KM.

IMG_20150720_133515IMG_20150720_134226

Perjalanan ke Sukabumi lancar jaya…magrib akhirnya saya sampe Sukabumi Kota, dan nginep disana.

Senin, 21 July 2015

Sukabumi sampe Jakarta dilakuin dengan mode super slow mode….alon alon asal klakon

Dan sampe di Jakarta dengan sukses

Zero Accident, one near miss dengan truk, dan berjuta cerita.

Sampe ketemu di perjalanan berikutnya

Advertisements

One comment on “ANTARA MUDIK DAN NYOBAIN JALUR PESISIR SELATAN JAWA BARAT

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s