Bertualang 2 Hari Bareng IRA ….Bukan Nama Sebenarnya.


Suatu malam yang kata dongeng biasanya disebut once upon a time, saya liat halaman facebook yang kebetulan ada postingan om Berlandio tulisannya IRA3, ini Bukan tentang Ira Wibowo, Ira Koesno, ata Rhoma IRAma begadang jangan begadang kalau tiada artinya….ini tentang Indonesia Ride Adventure edisi ketiga.  Kayaknya sih seru yaaa…kebetulan grup di FB nya uda masuk, tapi ketemuannya belum pernah.  Dan…entah ada bisikan darimana yang saya juga gak tau arah dan tujuannya, saya pun memutuskan buat daftar.

Jumat 12 September 2014

Abis magrib, saya uda siap-siap packing yang isinya Cuma tenda, baju dan celana sebiji, peralatan mandi, dan anduk kecil, mirip mau mandi dari kamar ke kamar mandi kosan yang jaraknya 5 langkah, tapi bawanya pake tas carrier gede biar keren, biar kayak mau naik gunung, biar gaya aja gitu.  Katanya menurut info yang ada di FB, meeting point pertama itu di alfamart depan Sirkuit Sentul jam 9, jam setengah 9 saya uda nyampe disana…on time banget, dan sudah diduga, masih sepi.  Untung uda ada dua orang cowo yang kayaknya peserta juga dan saya gak kenal, sebut saja mereka mawar dan melati.  Saya kasih senyuman cool ke mereka dan ngucapin sapaan…”nungguin kumpul jam 9 bro?” mereka pun mengangguk dan kita lalu mulai mengobrol, semudah itu berkenalan dengan orang yang gak kita kenal sebelumnya, karena memang seharusnya kita saling mengenal, apalagi sodara satu aspal.  Jam 9 berlalu, belum ada yang dateng, saya pun laper dan pucuk dicinta tukang nasgor pun tiba, ada pete nya, yaudah nasi goreng pete jadi menu makan malam saya saat itu…peserta lain pun mulai berdatangan.  Yang saya kenal dari sebelum ini Cuma om Berland aja…om Jack pernah liat pas acara Rally di Cibodas tahun 2013 dan Jamnas Prides di Jatiluhur Nov 2013, tapi selain itu, blank semua.  Yaudah gak apa-apa deh…nasi uda jadi bubur, singkong uda jadi tape, Bang Ocid uda berjodoh ama Munaroh prêt pret pret pret.

Mpul feat peralatan tempur

                                                                   Mpul feat peralatan tempur

Akhirnya, jam 11 malem kita start, seperti yang uda diduga, kita gak akan lewat puncak tapi lewat perkampungan entah apa namanya yang pasti nanti akan muncul di Cibodas aja pokoknya.  Dannn…. sarung tangan saya pun ilang sebelah, wah gawat nih…mirip Romeo kehilangan Juliet, hp tanpa batre, sarung tangan saya bagian kanan lenyap entah kemana, saya curiga ketinggalan diantara kaca Alfamart ama roll besi penutup tokonya. Ah…sudahlah..pake sarung tangan sebelah pun gak akan mengurangi ketampanan.  Perjalanan dari sentul dilalui dengan jalanan jelek, penuh debu, lewat perkampungan dan kondisi gelap gulita.  Mungkin kalo diibaratkan, kalo lewat Bogor dan puncak itu naik Silver bird, jalanan yang kita lewatin ini kayak metromini tanpa AC penuh penumpang dengan ketek bau.  Suer kagak ada enaknya.  Eitss…tapi ini pemanasan yang dikasih sama om Jack sebelum adventure besok.  Malem itu kita juga lewatin sungai karena jalan yang kita lewatin terputus.  Kita pun satu persatu lewatin sungai yang dalemnya Cuma selutut tapi penuh batu.  Seruuu…

nyebrangin sungai malem malem cuy

                                             nyebrangin sungai malem malem cuy

dingiinnnnnn

dingiinnnnnn

Ada juga beberapa insiden dimana beberapa peserta IRA 3 ini jatoh dan dengan sukses kenalan sama aspal.  Harusnya kalau jalan Bogor, dari Sentul ke Cibodas paling 1 jam atau 1,5 jam.  Tapi ini …….berangkat jam 11 nyampe Cibodas jam 5. Cuma 6 jam aja kita nyasar-nyasaran lewatin jalanan antah barantah dan kurang tidur.

Sabtu, 13 September 2014

Jam 7 saya kebangun dari tenda, bukan karena dibangunin, tapi matahari yang langsung nyorot ke tenda bikin dinginnya pagi berubah jadi panas pengap kayak ikan dalam oven.  Makhluk tampan ini pun bangun dari tidurnya yang hanya dua jam kurang, itupun gak nyenyak karena pas subuh kedinginan jadi gak bisa tidur.

Jpeg

camping ground

                                                                            camping ground

Kebangun mata masih kreyep-kreyep tapi harus bongkar tenda karena tempatnya mau dipake coaching.  Materi kali ini mengenai body balancing & braking technique dengan Coach Bang Jack, Aki, dan Bang Aming.  Jadi masing-masing peserta mencoba mengendarai motor di lintasan kurang lebih panjang 15 meter dengan lebar kira-kira 50 cm selama mungkin dan kaki tidak boleh menyentuh tanah, jadi ini menguji keseimbangan, dan dibutuhkan keahlian serta dilarang panic, mirip lah sama PDKT ama cewek, harus tenang dan sabar, biar PDKT nya sukses bukan malah jadi Pengen Deket Keduluan Temen.  Setiap peserta mencoba teknik tersebut sampe berkali-kali.  Saya juga tentunya…walopun saya saat itu saltum, pilihannya saat panas itu adalah pake jaket kulit dan pasti kepanasan, atau pake kaos aja tapi pasti item.  Yaudah deh pilihan kedua aja lebih kece. Alhasil beneran deh…badan saya nambah item 2,5% kayak zakat. Oiya, event ini juga diliput oleh speedzone RTV, ditandai oleh datengnya mobil RTV lengkap ama satu campers, satu PA, satu Creative, host, dan driver.  Mayan nih bakal masuk TV walopun programnya tayang tengah malem.  Oiya, tips penting saat diajarin teknik pengereman, pengereman yang efektif itu adalah menggunakan rem depan belakang bersamaan dan tanpa menarik kopling, karena kopling sendiri akan memperlambat proses penghentian motor tersebut, selain itu, pemanfaatan engine brake sangat penting guna membantu proses pengereman, karena pada dasarnya motor itu punya 4 rem: rem depan, belakang, engine brake, serta perputaran roda itu sendiri yang pasti akan berenti, Cuma masalahnya gak tau kapan, bisa jadi jalan senen berenti kamis.

tsahh beraksi menyeimbangkan motor. Pic by Bang Jack

                                                beraksi menyeimbangkan motor.
                                                           Pic by Bang Jack

Sesi coaching pertama selesai, saatnya kita menuju tempat makan siang kita, sambil adventure katanya, kita berangkat jam 11 siang menuju tempat makan namanya Saung b@gus. Okey….mungkin disini akan dihadapkan lagi dengan jalan antah barantah.  Dan benar saja pemirsa, jalanan yang dilalui ancur banget, batu batu bertebaran uda kayak uang saweran buat artis dangdut dari juragan jengkol.  Jalanannya super absurd…Dari Sukaresmi terus kemana entah..kearah pegunungan yang sampai ada jalan dimana pas kita kesana anak-anak dadah dadah kayak ngeliat artis, mungkin terpencil kali ya.

yuhuuu saya eksis Pic by Bang Jack

                                                                     yuhuuu saya eksis
                                                                        Pic by Bang Jack

Jpeg

                                                      Lagi lagi nyebrangin sungai kecil

Jpeg Jpeg

Narsis lagi Pic by Sure Tianto

                                                                                Narsis lagi
                                                                           Pic by Sure Tianto

Di track ini juga ada beberapa kejadian yang kurang mengenakan, dimana salah satu peserta kakinya patah karena jatuh di track berbatu dan kakinya tertimpa motor , ada juga yang helm nya jatuh ke lembah, untung masih bisa diambil lagi tuh. Mungkin bener, perjalanan yang seru itu yang punya banyak story, termasuk perjalanan ini.  Sekitar 5 jam kita ber adventure di jalanan rusak, sampe sempet numpang istirahat di rumah warga, jam 4 sore kita sampai juga di Saung b@gus buat makan siang, iya makan siang yang waktunya sore.  Uda bisa ditebak kan rakusnya kita makan. Hahahahaha….

Parkiran Saung B@gus

                                                                     Parkiran Saung B@gus

Gak mau kehilangan waktu, kita pun lanjut coaching cara menyebrangi sungai dengan motor.  Semua peserta nyobain, dan ini menurut saya yang paling asik, main aer cuy..bayangin motor penuh debu di jalanan yang gak beradab, terus ketemu aer, itu rasanya mirip puasa terus denger bedug magrib.  Kita pun sekitar 40 menit belajar teknik menyebrangi sungai tersebut tanpa terjatuh dan tanpa kehilangan traksi ban motor dengan batu sungai. Daan…pastinya kegiatan kita jadi tontonan warga sekitar. Hahahaaha..

Mpul Abis maen aer

                                                               Mpul Abis maen aer

Motor dan ridernya pada kegirangan masuk aer, Pic by Rhizkiy Azza

                                    Motor dan ridernya pada kegirangan masuk aer
                                                         Pic by Rhizkiy Azza

Back to Saung, kita pun siap-siap menuju Cipamingkis sebagai tujuan akhir kita.  Jarak ke Cipamingkis sebenernya gak terlalu jauh, tapi karena diajuh jauhin dan lewatin jalan rusak antah berantah lagi, berangkat jam 7, kita sampai Cipamingkis itu sekitar jam setengah 11.  Sampe sana disambut dingin yang kurang ajar, sampe nimbus ke tulang, sementara saya Cuma bawa jaket satu, gak bawa sleeping bag, apalagi selimut, Cuma ada di khayalan aja.  Dinginnya bikin saya pengen cepet-cepet tidur.  Setelah bikin tenda, saya pun tidur dengan kedinginan.  Niatnya mau bayar hutang kurang tidur malem berikutnya, eh baru bisa tidur jam 2 malem, dan bangun jam setengah 6.  Ok never mind, yang penting merem sebentar.  Pagi itu pun temen-temen yang lain uda pada bangun.  Dan karena ngeliat si Jimmy, Ibra, dll pada mandi , saya pun gak mau kalah.  Mandi di daerah ini kayak ice bucket challenge, dinginnya level 10. Tapi abis itu segernya luar biasa, gimana enggak, dari jumat malem adventure dengan debu dimana-mana, baru sempet mandi di hari minggu pagi. Hahahahahaha…

Pagi pun diisi dengan sarapan dan jalan-jalan santai liat curug yang letaknya emang cuma 800 m dari tempat kita kemping, tapi vertical alias harus naik gunung 😀

Ditengah jalan ke Curug ada Dtracker punya om Enggar, Narsis dulu ahh

           Ditengah jalan ke Curug ada Dtracker punya om Enggar, Narsis dulu ahh

Dengan tenaga yang tersisa jadilah saya dan beberapa orang naik kesana demi liat curug cipamingkis.  Oke…track nya lumayan menantang, dan teman saya si Jimmy uji nyali kesana tanpa alas kaki, dan ternyata track nya batu-batu semua….congrats ya jim kakinya. Hahahahaha

Jpeg

Puas foto-foto dan makan gemblong, kita turun lagi buat persiapan coaching selanjutnya tentang P3K.  Materi ini dirasa penting, karena saat touring atau adventure, bisa saja terjadi kecelakaan atau musibah yang menuntut kita untuk saling membantu sesame, dimana pengetahuan dasar P3K sangat kita perlukan guna membantu korban meminimalisir resiko sebelum ditangani petugas medis. Materi ini diajarkan oleh om Rendha Hertiadhi dari Lembaga Internasional yang saya lupa namanya, pokoknya lembaga ini khusus menangani P3K.  Om Rendha pun mengajarkan beberapa teknik P3K diantaranya cara menghentikan pendarahan, memindahkan korban kecelakaan tanpa memperparah tulang belakang, cara melepas helm korban kecelakaan, memberikan nafas buatan yang benar, serta teknik CPR atau senam jantung.  Dan semua materi tersebut dipraktekan oleh semua peserta agar kita mengerti aplikasinya saat terjadi kecelakaan di jalan raya.

pengenalan singkat P3K Pic by Om Jack

                                                            pengenalan singkat P3K
                                                                    Pic by Om Jack

Ceritanya korban kecelakaan :D  Pic by Om Jack

                                                 Ceritanya korban kecelakaan 😀
                                                                  Pic by Om Jack

Jam semakin sore, kita harus pulaaang, tapi sebelumnya, panitia bikin games sekaligus untuk tes body balance masing-masing peserta.  Dengan motor masing-masing, peserta diharuskan mengelilingi area camping selambat mungkin dengan posisi berdiri dan kaki dilarang menyentuh tanah, dan parahnya saya kebagian posisi pertama. Jiahh..kan gak bisa liatin orang dulu, posisi pertama itu biasanya grogi dan ujung-ujungnya gagal…tapiii…let’s try…

Dan Alhamdulillah dari semua peserta, saya yang paling lama…saya juga bingung kenapa, tumben aja gitu….lumayan dapet kaos sebagai hadiahnya.

Cieee menang Pic By Kakkoi Nihon

                                                                             Cieee menang
                                                                          Pic By Kakkoi Nihon

Selain itu, mungkin itu hari keberuntungan saya mengikhlaskan sarung tangan saya sebelah yang ilang, diganti sama Pannier Alumunium yang kalau beli harganya diatas 2 juta.  Seneeeng…walopun gak mungkin dipasang di pulsar, yang penting dapet dulu deh..masalah pasang, mungkin sakan saya pasang di CB saya, atau BMW GS saya mungkin, kalo kebeli GS nya 😀

Jam 5 sore kita start pulang, sampe Jakarta jam setengah 9 malem.  Thx IRA3, good Job.

Advertisements

3 comments on “Bertualang 2 Hari Bareng IRA ….Bukan Nama Sebenarnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s