Tentang Orang yang long weekend dan Saya jadi Curug Hunter (lagi)


Haiiii pembaca pembaca blog saya yang pasti saya rindukan….kangen gak sama saya? plis jawab kangen dong…biar seneng gitu.

Oiya…tanggal 15 ini idul adha, di hari selasa…sabtu minggu libur, rasanya hari senin pengen dicoret terus libur 4 hari.  Sayangnya doa itu terkabul di banyak tempat lain..di tempat kerja saya tetep masuk. Kasian ya? mau cuti blum dapet hak nya karena baru dua bulan masuk.  Tapi…anjing menggonggong lemon tetap tampan berlalu, saya pun tetep ke Bandung karena temen saya waktu kuliah, sebut saja namanya Iman…dia akan mengakhiri kesendiriannya….kawin juga dia dan mudah-mudahan cwe nya gak khilaf…..congrats anyway.

Mulai perjalanan jumat malem…jam stgh 12…berharap gak macet, dan gak ketiduran waktu bawa motor…tapi doa saya pun gak mempan, kalimalang aka poor river masi macet aja….si mpul pun gak pernah lebih dari 40 km sampe Bekasi.  Untung aja selepas Bekasi jalanan bersahabat…..lancar jaya…mirip Christian sugiono PDKT ama mba mba warteg.

Saya berangkat ama temen kosan yang juga temen kuliah saya..namanya Yoga….jurnalis KB Antara yang waktu kuliah katanya dibilang mirip Rizky hanggono..padahal saya tau, Rizky hanggononya gak mau disamain sama dia, tapi yasudah…peran dia di tulisan ini cuma biar panjang aja tulisannya..biar dikira rajin nulisnya.

skip perjalanan….kita cuma sekali istirahat makan mie rebus di daerah Cikalong…lanjut bablas…nyampe Bandung 3,5 jam aja..cukup cepet buat ukuran naik motor tanpa tol.  Nyampe Bandung kita nginep di Ozy hotel..eh maksudnya kosannya ozy…disebut hotel karena saya kalo ke bandung sering nginep disitu, kalau Ozy gak ada baru deh cari hotel.

 

Sabtu di Bandung diisi ama kondangan, kumpul-kumpul teman kuliah, dan tidur…nothing special sebenernya….cuma ketemu temen-temen yang lama gak ketemu itu bikin yang gak special itu jadi lebih istimewa…

Skip aja ah balik ke Minggu…karena di hari ini saya pulang ke Jakarta. lahh…terus bedanya apa? justru disini kerandoman dimulai…

rencananya pagi-pagi…. saya, yoga, n Ozy mau ke Moko…nikmatin suasana pegunungan sambil minum kopi dan liat sunrise…tapi apa daya, nasi sudah jadi bubur, singkong sudah jadi tape, Farhat Abbas tetap nyalon jadi presiden….saya pun kesiangan..gak jadi ke Mokonya….lalu skip.

pulang aja deh ke Jakarta tapi pake rute agak jauh…itu yang ada di pikiran saya saat itu.  Akhirnya saya dan yoga yang masi jadi boncenger milih rute bandung, Subang, wanayasa, Purwakarta, Karawang, Bekasi, Jakarta…mudah-mudahan lama dijalan karena kita berangkat setengah 12 siang.   berangkat…….dan bener doong, long weekend di Bandung itu kayak jakarta waktu pagi jam pulang kantor, macetnya uda kronis…ke Lembang merayap.  Untung si Mpul bisa selap selip kayak iklan slimming tea versi cwe naik lift….lancarrrr.   Setengah 1 sudah nyampe Panaruban, tepatnya curug Sadim…dulu waktu kuliah sempet beberapa kali kesini….curug ini sempet kena banjir bandang yang bikin indahnya ngurangin beberapa persen…..dan dengan sukses pas nyampe sana hujan.  Saya dan Yoga mirip adegan sinetron kehujanan basah-basahan deket aer terjun….sayang dia cwo..kalo ama pacar pasti romantis.  yasud lah…kita gak lama disana…saya numpang solat di saung, ngopi di warung deket situ dan pergi lagi

Curug sadim..iya itu modelnya keren. thx

Curug sadim..iya itu modelnya keren. thx

jangan pingsan liatnya….

Yang jelas perjalanan masih jauh…kita pun lanjut perjalanan…stang mengarah kearah wanayasa.  Overall view jalurnya kece, ada gunung, sawah, lahan kelapa sawit, jalanan cukup bagus dan sepi.  Tapi jangan harap nemu alfamart, ATM, atau pom bensin….cuam ada beberapa dan itupun jauh jauh jaraknya.  jadi….sedia cash di dompet.

si Mpul nyasar di kebun sawit

ini Jalan mau ke Curug Cijalu

Ada plang di kiri nunjukin ke Curug Cijalu 8 km…kita pun belok kiri…mumpung jam nunjukin masih jam 2, dulu sempet beberapa kali lewat sini tapi gak pernah mampir….sekarang kudu….8 km dari jalur utama lancar jaya, kebun teh, naik turun bukit, lewat rumah warga bikin pikiran terasa fresh, minimal jauh dari kemacetan jakarta, dan itu yang bikin saya suka.  Touring itu enaknya bisa menikmati hembusan angin dan segarnya udara langsung tanpa perantara….kita seperti bebas…one of greatest feelings I’ve ever had. Nyampe gerbang Curug, kita pun kudu bayar 10.000 per orang…dan kita harus jalan kaki sekitar 400 m….gak terlalu jauh sebenernya dibanding malela yang harus naik turun gunung 1,5 km. hahahahaa..

 

Tiket masuk curug Cijalu

Camera 360

Camera 360

Narsis detected

Niat gak basah-basahan…tapi disitu gerimis dan dengan sukses basah…..itu jaket dari kering, basah, keangin-angin kering lagi, basah lagi…..tapi itulah seninya riding…ceritanya yang paling mahal, dan itu yang bikin saya ketagihan riding lagi dan lagi.  Balik ahh….perjalanan masih jauuhh….135 km an lagi dari Curug Cijalu ke Jakarta.

wanayasa

Ahh..dari wanayasa perut uda lapar lagi…kita pun pilih jalur Cikampek via sate Cibungur..makan sate yang terkenal itu dan gak buka cabang di tempat manapun….perut pun setuju tanda OK….  jam  5 sore kita nyampe disana dengan perut yang uda gak sabar pengen makan. cibungur

Perut kenyaaang…tancap gas balik jakarta…dan baru masuk kalimalang atmosfir Jakarta uda kerasa…banyak yang nerobos lampu merah, macet, dan panas….Welcome home.,…see you on next trip

Untuk kamu disana….nanti


Aku tak bisa mengangkat tanganku kemudian gunung berdiri dengan magmanya, bukan pula aku yang menggantung bintang satu persatu hingga nampak begitu indah. Aku hanya ingin dibungkus Tuhan dengan pitanya untukmu… Yang menemani hari hingga mentari dan bulan bergantian melihat kita bekerjasama atas dasar cinta, yang menyaksikan kamu merapikan baju untukku di pagi hari saat aku akan bekerja. Aku mengerti, tidak semerta aku mengangkat tangan lalu hatimu dan mereka ada di genggaman. Tapi aku benci apabila kita berjauhan, tidak tau mengapa….karena rindu tidak terukur jumlah, seperti aku tidak tau kecepatan gelap serta jumlah tetes hujan yang jatuh dari langit indah itu. Hingga akhirnya…….aku hanya ingin kamu yg kulihat pertama kali di pagi hari…setiap hari.