(Ride Report) Balada Touring Trio Kwek-Kwek ke Sawarna


Awal tahun 2012 diawali dengan saya touring ke pantai, akhir taun 2012 saya juga akhiri dengan menginjakkan kaki di pantai, sama-sama di pantai selatan. Mungkin kalo nyi Roro kidul liat, dia akan senang dan sekali lagi saya dapet piring cantik. Setelah bulan kemaren uda ke bromo, Tanggal 29 des 2012 lalu, saya dan dua ekor serigala hampa, sebut saja namanya Berlandio dan Yahya jalan-jalan galau ke Sawarna. Di trit yang dibuat om Berlandio, peserta ada lebih dari 5 orang, tapi pas hari H, cuma 3 orang yang jalan (termasuk saya), Jadilah kita trio kwek-kwek yang galau di akhir tahun menjelajah sawarna.

Sabtu, 29 des 2012
jam 5 pagi saya uda start dari Cipinang…masih ngantuk sebenernya, dan hujan pula…kasur masih manggil manggil buat tetep disana sampe siang, tapi bayangan pantai lebih kuat hingga saya tetep jalanin motor menuju arah selatan. Rute kali ini kita akan ambil rute jakarta-Bogor-Ciawi-Sukabumi-Pelabuhan Ratu-Cisolok-Bayah-Sawarna. Oiya, saya juga janjian ama om Berlandio di Ciawi. Perjalanan jakarta ciawi tetep masi hujan, kadang hujannya besar, kadang kecil, sama seperti tingkat kegalauan saat akhir tahun, yang punya pacar mungkin galaunya kecil, yang jomblo? galaunya pasti meningkat seiring dengan jumlah wisatawan di musim liburan.

Pukul 06:45 saya udah nyampe Ciawi, perut kosong…dan ada tukang bubur di depan Indomaret. Saya memutuskan buat sarapan dulu aja sambil nunggu om Berlandio dan om Yahya. Ok…disana selain sarapan, saya juga beli underwear dan anduk karena dengan sukses saya lupa bawa. Sejam berlalu…krik..krik…satu setengah jam berlalu…masih krik krik,,, dua makhluk itu belum juga dateng, kalo di sinetron kayaknya saya uda cinlok ama kasir Indomaret.

Akhirnya, bagai melihat pancaran sinar, akhirnya muncul juga om Berlandio dengan pulsar UG 4 nya dan om Yahya pake Pies, senyum senyum tanpa dosa, kita janjian jam 06:30 di ciawi tapi mereka baru dateng 2,5 jam kemudian karena om Berlandio ato nama aslinya Mohamad Firmansyah abis nganter instrinya dulu tadi. ok, pasukan trio
kwek-kwek uda ngumpul, lets ride guys…perjalanan ciawi hingga pelabuhan ratu ditempuh dengan gak lancar-lancar banget, riding skill saya hari itu lagi kacau kayaknya, beberapa kali near miss dan ampir telat ngerem karena mobil depan berenti ngedadak, sempet juga knalpot disenggol mobil, untung pelan jadi gak jatoh dan kenalan ama aspal.
Oiya, karena saya baru pertama kali ketemu ama dua orang ini, jadi kita baru komunikasi saat dijalan. Absurd emang, dan kita baru tahu bahwa kita semua gak tau jalan…dan gak ada yang bawa GPS. Allright…jalan kita pake feeling, dan mudah-mudahan feeling kita bertiga bener. Untungnya kita gak blank banget, nyampe Pelabuhan ratu apal lah, dari Pelabuhan ratu ke sawarna yang masih blank sebenernya.

Jam 12 siang kita nyampe di Pelabuhan ratu dan memutuskan untuk makan mie ayam di salah satu pantai, kita ngobrol-ngobrol dengan ibu-ibu penjual mie ayam, kita speak-speak nyari info dengan ibu tersebut, mudah-mudahan ada pencerahan, tapi apa mau dikata, nasi sudah jadi bubur, kayu uda jadi arang, Rhoma Irama uda nyalon Presiden, ibu itu pun gak tau sawarna dimana…#kemudianHening

Narsis di pelabuhan ratu. Pict by berlandio

view Sekitar pelabuhan ratu. Pict by Berlandio

Tapi untunglah ada google map, at least itu cukup ngebantu buat bantuin tiga orang yang gak tau jalan ini. Sarapan mie ayam di pelabuhan ratu cukup dengan 7000 rupiah, gak terlalu overprice lah untuk sebuah kawasan wisata. Kita kemudian lanjutin perjalanan menyusuri pantai kearah Barat. Jalanan berkelok-kelok dengan pemandangan pantai selatan di sebelah kiri membuat perjalanan ini jadi segar, namun segar pantai di kiri diseimbangkan oleh kondisi jalanan di depan, banyak lubang terpajang tidak rapi sepanjang jalan. Mungkin itulah cerminan keadilan, dibalik pantai yang indah, ada jalan rusak untuk dilalui, dibalik panorama sawarna yang alami, ada jalanan menantang untuk dilewati, dibalik lemon yang tampan, ada banyak gadis cantik menanti.

Kita sampai di daerah Cimaja, masih di wilayah SUkabumi selatan, pantainya sih pernah dipakai Djarum Super buat iklan mereka The Great Adventure Indonesia, pantai disini emang cocok buat surfing…ombak besar khas pantai selatan terdengar khas di telinga. Kita pun sempet berenti sebentar di daerah ini, tapi gak di pantainya sih…sekalian melepas lelah sebentar, sambil narsis tentunya.

Jembatan Cimaja. Pict by berlandio

Ini siapa sih? Pict by berlandio

om yahya Narsis juga

om yahya Narsis juga

menyasarkan diri

menyasarkan diri

Perjalanan dari Cimaja hingga Bayah dilalui dengan view yang keren..dan jalanan kadang insyaf…kondisinya lumayan bagus, apalagi pas kita nemuin view laut yang indah banget.

ini Tanjakan habibi ya katanya? iya gitu? boong kaliiii... Pict by berlandio

cie gaya cieeee. Pict by berlandio

zzzzzz..zzzz... Pict by Berlandio

jalanan disini emang naik turun gunung…dengan tetap pantai selatan di sebelah kiri. Keren lah..berasa kita diatas awan dengan laut terbentang di depan.Kita sempet berenti sebentar di warung deket situ, beli minum, numpang solat, dan ritual wajib buat yang narsis 😀

asik coooyyy . pict by Berlandio

asik kalo tuh motor didorong ke Jurang  . Pict by Berlandio

Ini pikirannya lagi galau pemirsa.  pict by BB jadul si Lemon

Ini pikirannya lagi galau pemirsa. pict by BB jadul si Lemon

 

IMG00782-20121229-1345

om yahya numpang solat di warung

om yahya numpang solat di warung

cakep yeee..iklan banget ini.  Pict by BB jadul si Lemon

cakep yeee..iklan banget ini. Pict by BB jadul si Lemon

Kita pun kemudian nyampe Bayah..kalo denger nama ini saya jadi inget film Indonesia yang ada nirina Zubir dan junior Liem, serta Dewa 19 nya nya, judulnya saya juga lupa..tapi settingnya di daerah ini. Daerah bayah ini terkenal dengan pantainya yang keren..wilayahnya juga uda termasuk rame untuk ukuran kecamatan pinngir pantai
selatan, ada Indomaret pula…uda modern lah. Kita melewati Bayah terus sampai 20 KM ke barat…sampe kita nemuin pantai yang entah apa namanya. melihat ada pantai pasir putih bersih mulus, motor pun dengan sukses kita masukin ke bibir pantai….dan seperti yang bsia ketebak..foto-foto lagi 😀

narsis (again) Pict by Berlandio

ini namanya PR bersihin aer lautnya

musibah pemirsa. Pict by berlandio

pict by Berlandio

ini saya kemana ya? pict by BB jadul si Lemon

ini saya kemana ya? pict by BB jadul si Lemon

IMG00795-20121229-1548

 

Cuaca kali ini gak semulus kayak tadi, hujan mulai turun, langit uda tertutup awan hitam, dan saya masih belum puas foto nya karena belum difoto pake gaya Cherrybelle, tapi apa boleh buat, kita harus tiba di sawarna sebelum magrib. Motor pun di starter…satu demi satu meninggalkan bibir pantai dan semuanya dengan sukses kejebak di pasir engine dipaksa bekerja keras ampe suaranya kayak orang kecekek dipaksa lari keliling stadion, kalo dia bisa curhat, pasti dia akan curhat ke Mamah Dedeh dariapda harus berjalan diatas pasir pantai.

tuh kan musibah lagi. pict by BB jadul si Lemon

tuh kan musibah lagi. pict by BB jadul si Lemon

Motor akhirnya bisa kembali ke jalan yang benar, tapi itu bukan jalan sebenarnya, dan firasat saya benar, kita nyasar….Sawarna uda kelewat. Menurut penduduk lokal,

kita uda kelewat sekitar 20 KM, sawarna itu letaknya sebelum bayah ada belokan ke kiri…dan tadi kita lurus aja…uda ampir mau nyampe malingping. Waw..berarti kalo

PP, kita nyasar 40 KM, itu mah bukan nyasar, tapi mini touring 😀
Untunglah nyasar kita terobati ama pantai tadi, kalo gak nyasar, kita gak akan foto-foto di pantai tadi yang entah pantai apa namanya. Gas poll puter arah…untunglah

kita akhirnya nyampe di tempat yang benar…nyampe gerbang sawarna…yang dimana kita harus lewatin hutan, pulau manuk, sebelum akhirnya kita nyampe di tempat parkir untuk mobil sekaligus lokasi wajib foto buat yang mau ke sawarna..yaitu jembatan gantung

saya deg2an pemirsah..takut nyemplung. pict by Berlandio

awas jatoh ah

awas jatoh ah

om yahya deg-degan

narsisnya om Yahya. sayang pake BB fotonya 😦

Selepas jembatan gantung, kita resmi masuk sawarna dengan tiket Rp 3000/ orang. Hampir semua pemukiman disini bisa dijadiin homestay, kita saat itu di akhir tahun pun, masi banyak homestay yang kosong dan katanya cukup murah, kita belum sempet ngecek sih, karean kita mau ke tanjung layar dulu…dari jembatan gantung ke tanjung layar kira-kira berjarak 1 KM, bagi yang bawa mobil, otomatis karena mobilnya diparkir deket jembatan gantung, mereka harus jalan kaki, karena kita bawa motor, kita enaknya bisa ngedadahin orang yang jalan kaki itu, sukur-sukur kalo ada cwe cantik yang bsia diajak nebeng 😀

maen lumpur dulu. pict by berlandio

lumpurnya sexy..bagus buat ditemplok ke muka

Gak lama kita nyampe juga di tanjung layar, kebetulan saat itu laut lagi pasang..dan kita lagi-lagi menurunkan motor hingga ke bibir pantai. Foto-foto, ngemil cemilan, terus beli indomie rebus di warung dekat pantai hingga jam 6 sore.

tuh kan ..trio kwek kwek . pict by Berlandio

AP boots itu sepatu touring terbaik saat musim hujan

mau ee . pict by berlandio

IMG00821-20121230-0612

 

tanjung layar. pict by Berlandio

IMG00819-20121230-0551tanjung layar. pict by Berlandio

Saat lagi asik2nya istirahat, tiba-tiba ada ibu-ibu ngomong “itu motor item yang dipinggir
pantai punya siapa?” cepet pinggirin sebelum kerendem air laut”. jreng jreng..ternyata bener pemirsah..itu motor saya…motor saya emang diletakin deket banget ama air laut, dan kalo malem kan air laut makin pasang, jadilah roda depan motor saya ampir kerendem 😀 , mana pas dorongnya berat pula…hahahaha….

malam mulai datang, fisik makin lelah, dan kita masi bingung mau tidur dimana. Tampak orang-orang ada yang bawa tenda dan nginep di pinggir pantai begitu

menggoda..tapi apa mau dikata..tendanya pun gak punya, jadi kita nyari home stay aja sekitar situ…..dengan modal speak speak tanya-tanya pake bahasa Sunda, akhirnya

dapet juga. Oiya…rata-rata harga homestay disana uda include makan 3 kali. Kita pun dapet homestay yang harganya 125.000/ orang. Lumayan lah..kamar bersih, kamar mandi dalem, dan makan 3 kali. 😀

lokasi homestay kita

kamar sementara

nih menu makanan nya…

menu makan di homestay

menu makan di homestay

malem dilalui dengan ngegosip dan istirahat sambil diem di pantai….sebenernya ini gak guna..karena gelap gak keliatan apa-apa, tapi seenggaknya, suasana pantai bikin sejenak lupain bisingnya jakarta yang uda gak bersahabat.

Minggu, 30 Desember 2012

pagi-pagi, kita bangun, tadinya mau ke pantai yang berjarak 1,9 KM dari homestay kita…oke,…motor diarahkan ke timur, eh baru 500 m, kita salah jalan, jalan setapak, buntu,kiri kanan pematang sawah…oowww..kita terpaksa dorong mundur motor kita, dan uda keburu males dan lebih milih bersantai di pasir putih di deket homestay 😀

zonk

aseeek yeeee. pict by Berlandio

mpul

mpul

narsis dikit bole yeee

narsis dikit bole yeee

balik homestay, makan lagi dan lagi….sayang dapet tiga kali makan gak dimanfaatkan. jam 12 siang, kita check out dari homestay dan mutusin buat ke Goa Lalay…perjalanan dari Home stay ke Goa lalay kira-kira 5 KM, melewati jembatan gantung juga, tapi yang ini lebih kokoh dari yang tadi, dan katanya kokohnya jembatan ini baru satu bulan saja, tadinya lebih rapuh dari jembatan sawarna tadi 😀 .

jembatan gantungnya lbh kokoh dari yang ke sawarna

jembatan gantungnya lbh kokoh dari yang ke sawarna

Tiket masuk goa lalay Rp 2000/ orang, dan katanya kalo mau jelajahin goa lalay, seharian aja gak cukup karena emang luas banget, dan kita? cuma foto aja di pintu goa nya sambil foto 😀

kalo pake DSLR pasti cakep.....fotonya bukan orangnya

kalo pake DSLR pasti cakep…..fotonya bukan orangnya

muka belum mandi

muka belum mandi

IMG00842-20121230-1346

Dari Goa lalay kita lanjut ke timur menuju Pelabuhan ratu…jalur kali ini beda dengan jalan berangkat karena kita motong jalan. Jalurnya lebih serem karena naik turun gunung, dan juga hujan. Kadang suka serem juga sih, jalanan sepi banget, takut ada yang nimpuk saya dari belakang terus motor saya dirampas, tapi saya baru nyadar, saya kan RC, dibelakang saya om Berlandio, kalopun mau cegatnya dari depan, saya yang pertama kena. oke..skenario khayalannya batal..saya kurang berbakat.
Hujan emang gak berenti ampe Pelabuhan ratu, bahkan ampe Cianjur…Kita lewat cianjur karena biar gaya aja cuy..variasi gitu..kalo ada jalan muter, kenapa harus lewat jalan deket 😀
Hujan mulai berenti saat kita di Cianjur. Dari sini sampe Jonggol, traknya banyak jebakan betmen, lobang uda kayak maen petak umpet, tiba-tiba nongol di tengah jalan, dan lobangnya uda kayak ibu-ibu gagal diet, gede-gede cuy…belum lagi penerangan jalan yang sangat kurang, sekurang cahaya yang menyirami hati saya saat ini (mon…lu lagi bikin RR bukan curhat, coba fokus deh #okesip)

Di Jonggol, tampak tukang duren dadah-dadah, jangan bayangin tukang duren yang bapak-bapak itu dadahin kita pake gaya genit ya? yang ada kita malah kabur, yang pasti duren itu begitu menggoda, dan kita berenti juga..tawar menawar harga, kita sikat dua duren ukuran besar, cukup lah buat bikin mulut bau duren sepanjang jalan pulang

aseekkkkk.....

aseekkkkk…..

durennya mirip apaa gitu

durennya mirip apaa gitu

Abis pertigaan arah Cibarusah, kita berpisah, om berlandio ke arah Cibubur, om yahya ampir sampe rumahnya, dan saya pulang ke arah karawang saja.

thx Om Berlandio n Om Yahya…..nice trip

Advertisements

2 comments on “(Ride Report) Balada Touring Trio Kwek-Kwek ke Sawarna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s