Balada Jamnas IV Prides & Touring Keliling Jawa (PART 2)


Akhirnya saya mendapatkan ilham untuk menulis Part 2 perjalanan touring ini. bentar-bentar, kemaren sampe mana ya? *scrol postingan*

Oiya…intinya..saya telah berhasil nyampe Bromo dan pacet. Kini saatnya pulang kembali ke Jakarta.  Mungkin benar, kadang kalo touring, berangkatnya semangat 45, pulangnya semangat 75, pengennya tetep semangat, tapi umur uda 75….ini emang gak nyambung…tapi biarin..yang penting saya nulis RR, biar keren, biar gaya, karena gaya baru uda jadi nama salon di deket rumah saya.  Saya pun pengen potong rambut kesana. mau ikutan? lumayan saya bawa 5 orang ntar saya cukurnya gak bayar.  Rute pulang kali ini sengaja dipilih via selatan.  Biar ada variasi gitu…karena melintasi jalan yang berbeda membuat kita semakin sadar akan potensi Nusantara yang emang gak ternilai harganya.  Awalnya saya bingung mau pulang ama siapa..yang bareng berangkat ama saya pada berpencar, ada yang lewat utara, ada yang lanjut kemana dulu, ada yang menghilang tanpa kabar.

65383_556510264362922_833686217_n

menjelang api unggun Jamnas. pict copas from baimprides

390279_565339216816090_792623650_n

parkiran mulai sepi menjelang pulang . pic by urgDubai

546964_565339346816077_379594257_n

menjelang pulang . pict by Urg Dubai

526342_556510321029583_652028587_n

api unggun. horee….pict copas from baimprides

378809_556510217696260_780074067_n

happy bday yang ke 4 buat PRIDES . pict copas from baimprides

Ternyata ada berita baik, chabog alias Chapter Bogor mau pulang via selatan. Aseekkk…bisa bareng..jreng jreng jreng….hari minggu pagi tanggal 18 Nov 2012, waktu itu mandi atau enggak ya? sudahlah..yang penting saya tetep tampan natural tingkat kecamatan.  packing sudah selesai, barang-barang uda masuk box, kami pun siap berangkat. Yuhu…I’m back jakarta.  tapi…baru 10 KM meninggalkan pacet, kita berenti nyobain nasi rawon..uda lapar aja …

harga makanan disini masih manusiawi dibandingin ama Jakarta, di Jawa , punya uang dibawah 10 ribu kita masih bisa makan yang lumayan bergizi, di Jakarta? mmmhh…

Perjalanan lintas jawa timur menuju Jawa Tengah dilalui dengan penuh keringat, terutama di Trowulan kawasan ibukota kerajaan Majapahit tempo dulu.  Kita kejebak macet yang naudzubilah….ada perempatan yang padet banget, gak ada lampu merah, sementara orang-orang yang entah mau ziarah ato cuma amen-maen ke candi-candi di sekitar situ rebutan jalan.  Saat itu saya pake jaket tebel, matahari lagi melotot, dan udara yang panas bikin saya bagai ada di arab mau lempar jumroh.  Oiya, selepas dari trowulan kita masuk kawasan jombang untuk kemudian terus bergerak kearah barat.  Bus di jalur ini mirip bagai monster di film superhero jepang.  Ganas-ganas, gede, dan uda terkenal seantero nusantara.  Ada Sumber Kencono, Mira, ato Eka, tiga bus yang sering kita liat di jalur itu yang mungkin gak kenal jalur kiri..abisnya mereka di kanan terus coooyyy…high speed …mungkin sopirnya mantan pembalap semua.  Akhirnya kita melipir ke daerah tawangmangu…daerah yang menurut saya itu Puncak nya jawa tengah lah..eh puncaknya mah Dieng ya? ini mungkin saya kasih julukan Dieng KW..ato saingannya Dieng Wanna be.  Saya suak tempat ini..terutama jalannya yang berkelok-kelok dan udara khas pegunungan yang masi segar tanpa polusi asep mobil yang pekat kayak di Jakarta.  Kita berenti sebentar disini…tepat di pintu pendakian gunung lawu…sambil makan sate dan sekedar lurusin pinggang.  Eh hujan dengan sukses turun…kita pun makin lama istirahatnya.

IMG00665-20121118-1631

wet riding tapi kok berasa mirip tukang parkir

Sebenernya kita uda mau nyampe Perbatasan jawa Tengah….yesss…  Kira-kira jam setengah 4 sore..kita melanjutkan perjalanan.   Tadinya kita yang berjumlah kira-kira 10 motor dipecah jadi dua kloter…ada yang ke Solo dulu (chabog), ada yang langsung ke jogja (saya, wanwan, hendra, dan Marcel).  Walopun nanti akhirnya kita akan kumpul di Jogja juga sih.  Perjalanan kali ini murni wet riding….dengan jalanan yang berkelok-kelok dan kabut yang turun menambah dingin badan saya yang isinya cuma tulang ama kentut aja ini.  Saya lewatin beberapa spot yang bagus..sayaang gak sempet foto-foto karena hujan cukup deras…ada Grojogan sewu, juga bukit-bukit keren yang pasti akan saya dategin lagi suatu hari nanti…saya harus kembali kesini 🙂

Btw turing kali ini gak murni zero accident.  Saya mengalami accident kecil di jalan menuju Solo ini..lebih tepatnya jatoh bego..jatoh karena kebegoan saya sendiri.  Alkisah saya nemu spot bagus, dan saya memutuskan akan foto2 bentar, karena hujan uda mulai mereda, hanya gerimis aja….saya pun memearkirkan si Mpul (motor saya), saya standarin, gigi uda masuk gigi 1, biar gak nyelonong, saya pun turun, ambil bb, dan siap-siap foto motor saya dengan background pegunungan indah, daann….gubrak…si mpul jatoh dengan sukses….oiya, itu medannya agak menurun loh 😀 😀 😀 😀

foto batal, saya mengumpulkan sisa sisa tenaga buat angkat si mpul yang beratnya 1,5 kwintal ditambah full loaded di box dan tankbag. hulawala..untung ada si Wanwan, hendra dan Marcel, jadi lumayan lah terbantu.  Anyway…terus alkisah Wanwan dan marcell ngasi isyarat bahwa mereka akan isi bensin, lalu beloklah kita ke pom bensin, saya, hendra, serta boncengernya hendra nunggu di pom bensin juga, tapi deket mobil yang parkir….kita ke toilet bentar…dan pas kita uda dari toilet, mereka pun menghilang, ahh..kita pikir paling nunggu di depan….pas kita liat ke depan ternyata juga mereka gak ada….jegerrrr……mereka nyangka kita duluan, padahal kita nungguin mereka, dan mereka pasti uda ngebut karena menyangka kita di depan mereka ..padahal kita ada dibelakang mereka. Oalahh…saya telf wanwan gak diangkat..yaiyalah…di motor dan menyangka kita ninggalin dia, mana mungkin sempet angkat telfon, yang ada dia makin ngebut.  krik krik krik,,,,yasudlah….nasi uda jadi bubur, singkong uda jadi tape, tape uda jadi colenak, dan colenak saya uda abis…kita jalan santai aja…menuju solo untuk kemudian ke Jogja.  Kabar baiknya solo semakin dekat, tapi kabar buruknya adalah kita gak tau jalan.  Bismillah aja dah..ikutin jalan gede dan gunain GPS manual kalo kira-kira mau nyasar.  Dan kayaknya kita gak akan tau kapan kita akan nyasar sebelum akhirnya kita sadar bahwa kita telah tersesat.  Hujan makin besar, Solo makin dekat, dan busi kanan saya pun kesiram truk di sisi kanan yang ngebut lengkap dengan genangan air yang nyemprot ke bagian kanan mesin dan kena busi.  Akhirnya motor saya ndut-ndutan :D.  untung gak lama….akhirnya motor saya normal lagi.  Yeahh..akhirnya jam 10 an malem, kita nyampe Jogja….wanwan dan Marcell uda cenagr cegir di rumah…say menggigil kedinginan. 😀

Malem di Jogja gak lengkap tanpa kita nyari makanan.  Walopun abis ujan, akhirnya saya, si mejik, redha, dan martin nyari angkringan di sekitar kampus atmajaya jogja, yang pastinya murmer 😀

Gak lama setelah kita nyampe , Chabog juga akhirnya nyampe ke tempat kita nginep….thx to marcell yang uda mau nampung kita 🙂

16175_565339586816053_759855729_n

tidurnya kayak ikan peda

Besoknya,,,pagi2 kita uda bangun dan siap2 check out dari rumah marcell, Chabog pun siap2 menuju Bogor.  tapi saya? ini baru hari senin dan saya cuti ampe kamis..masa mau pulang.  Saya pun ngekor ke Chapter bandung yang bawa mobil.  Mereka mau keliling jogja buat beli oleh-oleh.  Asekk ada temen….kita pun ke malioboro, benteng Vredeburg, ke raminten, dan mereka pun pulang, saya juga…bedanya mereka naik mobil ,saya naik motor, sendirian pula….

IMG00670-20121119-1125

ieu mani geulis

542690_565341306815881_1211126310_n

kejang kejang

481690_565341716815840_1347576856_n

hormat grak

becak time

600117_565339650149380_1712288863_nIMG00674-20121119-1246

Sekitar jam setengah 4 sore, saya pun berpisah dengan kloter mobil chapter bandung…dengan ini resmi saya akan riding sendirian dari Jogja ke Jakarta.  Oke…sebenernya sih deg-degan juga…soalnya ini rante uda dorceng alias kendor kenceng, tapi yasudlah…saya sadar riding ini sebagian besar akan malam hari….karena sore aja baru nyampe Jogja.  Perlahan tapi pasti (padahal aslinya lumayan ngebut karena jalan ring road Jogja lebar dan enak buat rada ngebut dikit…Jogja, wates, terus entah kabupaten apa lagi…ada belokan ke kiri dengan tulisan pantai gragah..yasud saya mencoba mampir kesana sore-sore, sendirian.

jarak dari jalan ke pantai gak terlalu jauh..hanya 4 km kalo gak salah..saya pun diem disana sekitar satu jam…nikmatin deburan ombak, nunggu sunset yang gak dateng-dateng, oiya ternyata langit lagi mendung, sunsetnya pending…gak keliatan…tapi biarin deh…rencana saya kan menyasarkan diri…jadi nikamti saja prosesnya

IMG00709-20121119-1648

sekitar pantai congot

IMG00694-20121119-1629

sekitar pantai gragah

IMG00704-20121119-1638

gak bisa narsis…cuma sendirian dan pake bb motonya 😦

IMG00699-20121119-1635

IMG00690-20121119-1607

gragah,,,mirip kayak danau

Jam 5 sore…saya pun melanjutkan perjalanan…jalan yang saya lewatin sangat mulus..saya pikir saya akan terus aja nyusurin pantai selatan ini ampe Cilacap….gak banyak bus n truk, n banyak pantai sepanjang perjalanan.

IMG00711-20121119-1701

Oke ..poin 2 dicoret aja..karena ngapain saya liat pantai..ini uda mau malem….tapi poin pertama tetep jadi alesan saya buat terus menyusuri jalur tepi pantai ini….58 km an saya nyusurin jalur pantai….uda jam 6 sore…dan saya putuskan untuk belok kanan saja…kembali ke jalur utama..jalur selatan sebenarnya yang bayak truk dan bus tapi ramai…at least kalo saya mogok gak apes-apes banget 😀

Hujan mulai turun..saya pun masih di kebumen jawa tengah.  Geber dah…banyak bus-bus sadis juga di daerah ini..salah satunya sumber alam….gila uda berasa jalan milik sendiri aja nih bus…wuzz wuzzz….saingannya ada juga sinar jaya…wahh..tipa daerah punya preman bus nya ternyata….mirip kayak di pasar 😀

perut mulai lapar, tepat di daerah Cilacap, saya berenti di alfamart buat sekdar beli roti dan minum.  Istirahat disana cuma 15 menit, hujan masi turun, jalan masi licin, saya pun masih tampan sendirian….ternyata kloter mobil jogja ada di belakang saya..mereka masih di daerah kebumen….saya pun lanjut aja sendirian…oiya….ada satu hal yang menarik di jalur selatan khususnya menjelang dari wangon apa majenang ya…ada satu resto namanya pringsewu…biasa aja sih restonya…tapi cara dia ngebuat reminder itu ngena banget…dari 75 km sebelum resto..itu dia selalu bikin palng warna kuning dengan nampilin kata-kata ajakan ato menu makanan serta fasilitas di restonya. it means ada 75 plang sebelum masuk resto itu…enek enek dah 😀

Akhirnya….sekitar jam 10 malam…saya nyampe juga di Ciamis…dan berenti sekitar 1,5 jam di SPBU daerah situ.  eh gak nyangka ketemu ama bro Donny alamsyah..doi penunggang pulsar 150 dari JKT yang juga abis dari jamnas juga.  kita lalu riding bareng nyampe cicalengka sebelum akhirnya kita berpisah karena doi mau istirahat agak panjang dan saya mutusin istirahat di bandung aja.  tadinya saya juga mau tidur di cicalengka, tapi tanggung dah…akhirnya bablas Bandung.  Thx bro uda nemenin sekitar 85 km an 😀

sekitar jam 2 dini hari,,,nyampe juga saya di gegerkalong Bandung, mata uda 3 watt, langsung saya menuju kosan temen waktu kuliah buat ikut tidur disana….finally..uda berasa deket banget kalo uda nyampe Bandung…padahal ke JKT masih jauh 😀

Dua hari di bandung dilwati dengan tidak kemana-mana karena hujan gede banget, palinng mampir sebentar ke worshop contin di Cimahi buat ambil tas saya yang dititip di chapter mobil 😀

ahhh…..thx God…dua hari kemudian saya tiba di Karawang dan Jakarta

it’s great journey, nice story…..and it’s one of money can’t buy

See you di nyasar-nyasaran selanjutnya

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s