Balada Jamnas IV Prides & Touring Keliling Jawa (PART 1)


Awalnya saya duduk di depan komputer kantor sambil buka portal buat ngajuin cuti online, jatah cuti tahun ini masih 10 hari lagi, ditambah uda mau akhir tahun, daripada hangus bagai roti di pagi hari yang dibakar menggunakan selai kacang, akhirnya saya ambil cutinya…dan kebeneran di Bulan November ini ada acara besarnya prides-online.com di Pacet Mojokerto yaitu Jambore nasional ke IV.  Anyway sebenernya ini jamnas ketiga saya, karena jamnas 3 saya gak ikut karena bentrok ama kerjaan.  Cuti dikirim ke bos, gak lama kemudian ada email masuk dari sistem cuti kantor..yess…..cuti saya di approve dengan komen manis dari atasan saya yg isinya “okay..mau ngelamar anak orang”

 

Image

Anggap aja itu doa jadi diaminin aja deh.  Akhirnyaa…tanggal 14 November jam setengah 11 malam, abis saya pulang kerja sejam sebelumnya….saya uda nangkring di depan mcD kalimalang nungguin beberapa ekor serigala hampa chapter jakarta yang mau bareng mengarungi aspal dan jalan yang gak tau kita bagus atau jeleknya, rintangan apa yang ada didepan, cuaca bagaimana yang akan kita hadapi, yang jelas kita punya tujuan yang sama…berkumpul dengan sodara-sodara dari seluruh Indonesia, tanpa memperdulikan dengan apa kita kesana..ada yang pake motor, mobil , ada juga chapter pesawat (chapter terakhir curang ih) 😀
jam 11 kita start ..pesertanya kira-kira 5 orang, eh 5 atau 6 ya? 6 kayaknya…..(parah banget ini ampe lupa orang-orangnya).  Yang jelas satu KM pertama dari McD kalimalang uda disambut macet jahanam penanda bahwa anda memasuki waktu bagian long weekend, karena emang uda mau long weekend, dan gak kita doank yang pengen jalan-jalan, dan gak kita doank yang mikir jalan malem itu bakal kosong. Akibatnya dengan sukses Suraji sang RC keliatan stress.  GPS diutak atik tetep aja macet…untung macetnya gak lama…dan abis itu lancar jaya ampe Indramayu.  Jalanan pantura yang lurus dan lebar ngebuat kita jadi high speed riding …rata-rata 80 ato 100 Km/ jam.  Paling yang bikin deg-degan itu bus disana yang kayaknya ditempelin NOS dan sopirnya biasa PDKT ama cwe…nempel terus sambil ngebut. Wassalam dah kalo kita lengah.  Akhirnya sebelum nyampe Cirebon kita istirahat di warung pinggir jalan,samping pom bensin, sebelum subuh, dan mata uda ngantuk tingkat kabupaten.  Dan kita dapet kabar bahwa Aiska, salah satu kloter di depan kita motornya trouble di daerah Subang Pantura….dan kita bengong kagak ada yang ngeuh..berarti kita lewatin donk…..dan uda kelewat sekitar 60 KM an.  Kloter offside dah jadinya.  Untung Aiska gak sendiri..dia ditemani beberapa serigala hampa kloternya dia, dan untungnya pas kita nyampe tempat istirahat itu, mereka uda mulai jalan menuju lokasi kita…jadi kita tunggu aja deh jadinya….Dari setengah 4 pagi, akhirnya sekitar jam 5 mereka sampai juga…jadilah kita dau kloter yang pada ngantuk, yang tampan tidak lagi rupawan, yang mukanya bersih jadi penuh debu, dan yang tadinya matanya lebar jadi sipit karena mata bawah dan atas ingin segera bertemu. nih liat akibatnya

Image
pict by Andreas Joni

Seninya touring itu menurut saya karena randomnya…we can’t predict what’s next..yang bisa kita lakuin hanya riding, nikamtin prosesnya, dan rasain itu sebagai sebuah story yang akan kita ceritain kepada anak cucu kita sebagai sesuatu yang berharga.  Setelah mulai seger walopun cuma tidur sekitar satu jam, kita mulai lanjut perjalanan..

Image
pict by Andreas Joni

 

Eh..ternyata Aiska menawarkan diri untuk kita istirahat dulu di rumahnya di kawasan Cirebon. Pucuk dicinta ulampun tiba, mata uda joget kegirangan, berasa saya pasti akan merem lagi..dan itu bener….pas nyampe disana dengan sukses saya tidur..walopun cuma 2 jam. yang biosa banguni saya saat itu adalah perut yang mulai lapar…akhirnya saay sarapan..bukan roti atau nasi..tapi tahu gejrot sambil ngobrol-ngobrol 😀

Image
Pict by Andreas Joni

Gak kerasa jam uda maenunjukan jam 12 siang…kita keasikan dan kayak gak mikirin bahwa perjalanan masih jauh…kita baru aja 1/4 jalan. Oke..abis solat zuhur…kita berangkat melanjutkan perjalanan. Dan kita dipecah jadi beberapa kloter. om Jes, david, dan Hendraguns ke selatan dulu via Jogja terus ke Mojokerto langsung, sementara sisanya via utara. Dasar emang kloter santai, masih di Cirebon kita mampir dulu di empal gentong H. Apud buat makan siang…jam uda nunjukin jam 1 siang, dan saay belum mandi…for your info aja sih itu #gakPentingYa? #BiarinAjeNapa

Abis empal gentong itu…kita dipecah lagi jadi 2 kloter, kloter saya isinya : saya , suraji, ajat, om eko budi, om juntreng, n om Andreas Joni.  Sedangkan kloter lain isinya Om Aiska, om Ujang dll yang masih asik nikmatin empal gentong.  Seperti biasa…pantura yang lurus bikin kita jadi high speed lagi….tapi sayang….hujan mulai turun sejak masuk brebes hingga semaunya dia….dan pas di pemalang apa kota apa gitu yaaa…ada perbaikan jalan yang bikin macet banget…disitulah kita jalannya jadi kayak
keong….diiringi gerimis kecil, dan perasan galau karena kayaknya bekal buat touring ini pas-pasan banget #eh

nah…waktu mulai menjelang malam lagi…ini uda hari kamis…berarti ..uda mau 24 jam..dan kita masih di jawa tengah 😀 . ngebut lagi…tibalah kita istirahat di batang, Jawa Tengah…di sebuah franchise mini market dengan inisial I.N.D.O.M.A.R.E.T . itu inisial apa nyebutin ya? whatever lah..yang penting kita bisa sejenak lempengin pinggang dan istirahatin mesin yang terus digeber dari Cirebon.  Eh gak lama ada kloternya Aiska yang pas kita mau jalan lagi, mereka baru nyampe…di tempat yang sama…:D

Image
pict by Ajat

 

Semarang masih sekitar 100 Km lagi..lanjut gan…target kita malam itu harus uda  nyampe Jawa Tengah ujung. Dengan melek yang masi tersisa dibantu doping vitamin yang kayaknya lumayan ampuh, kita lanjut lagi perjalanan yang kali ini berasa cepet banget…sang RC suraji bikin riding ini berasa di jalur selatan…kiri kanan kayak bikin tikungan sendiri yang marka jalannya truk dan bus.  Kita pun sekitar jam 10 malem nyampe di Semarang…berhenti dulu sekitar 10 menit di depan tugu semarang, parkirin motor n say cheese 😀

Image
pict by Suraji

Untung gak ditangkep polisi ..karena orang-orang liatin kita…beberapa motor dengan box dan tampang yang uda kecapean masih tetep foto2 di tempat yang kayaknya dilarang stop 😀  (tapi gak ada tanda larangan sih….*pembelaan*)

Abis dari semarang bener-bener yang ada di pikiran saya itu dimana hotel pertamina tempat kita akan beristirahat (baca:pom bensin).  Semarang, demak, kudus, pati, dengan sukses kita lewati….dan tenaga saya kayaknya uda mulai menipis..kalo ultraman itu lampunya mungkin uda merah dan perlu supply kasih sayang #ehMaaf.

Akhirnya kita nyampe juga di hotel pertamina (baca:pom bensin) cabang juwana. Kita nyampe disana sekitar jam 01:30 dinihari….istirahat dulu disitu ..tadinya jam 3 mau jalan lagi..tapi yang ada kita ketiduran semua ampe jam 5..dan jam 6 kita baru start lagi.  Ok ..rute kita sekarang Pati-Rembang-Tuban-Mojokerto.  Rembang kotanya indah..tepat persis di bibir pantai utara…dan mungkin kalo gak salah baca…slogannya itu..”Rembang sea front city”

Image
pict by Suraji

Rembang uda dilewati tibalah kita di perbatasan jawa timur…horeeeeee…uda deket…..feeling saya…tapi pas liat peta ternyata deketnya cuma di alam peta aja…nyatanya masih ratusan kilo :hammer:

Image

Image
Pict by Suraji

panggilan perut emang gak bisa ditahan…..masuk Tuban, saatnya cari makan . Akhirnya kita nemu restoran yang kayanya nyediain seafood. yasud….hajar bray

Image

pict by Andreas joni

 Disini juga saya mindik mindik numpang mandi…dan karena yang lain gak mau mandi, jadi saya the one and only yang mandi di kamar mandi rumah makan.  Yasudahlah..tadinya males mandi tapi karena mau jumatan, jadi aja 😀

Perjalanan di jawa timur so far sih lancar…cuma hujannnya juga lancar..hampir 70% perjalanan diguyur hujan. Hujan dan saya hari itu ibarat BB dan charger, gak ada charger ada power bank, jadinya gak terpisahkan. Sungguh romantis.  Akhirnya…jam 5 sore di hari jumat, kita sampe dengan selamat di Pacet, Mojokerto jawa Timur….valley of the Kings 😀

nah…baru nyampe TKP, saya langsung ngbrol2 sebentar ama rider2 yang uda disana…terus seperti yang bsia ditebak…tidur dengan sukses…walopun cuma 3 jam karena masa nyampe disana cuma tidur 😀

jam 9 bangun..dan dapet kabar jam 1 nanti mau start ke bromo 😀

oke…saya masih blum ngeh Bromo itu darisana masih 120 KM lagi…okesip..thats why berangkat jam 1 malem..mungkin kita pengen ngejar sunrise yang katanya indah banget 😀 *semakin amaze*

jam 1 pun datang…kita sekitar 25 motor berangkat ke Bromo via Pasuruan…tapi sayang…temen kita dari mesir…sebut saja Wagi…temen2 disana nyebutnya Wagimin mengalami insiden jatuh di tikungan entah di daerah apa namanya…untungnya dia gpp..hanya motor yang dia pake bannya gak bisa dipake lagi.  Kita berhenti cukup lama buat ambil keputusan siapa yang nungguin dan siapa yang jalan.  Kita semua sadar Sunrise uda pasti gak kekejar..tapi yang lebih penting gimana si wagimin itu bisa tetep ke bromo dan motornya bisa normal lagi. Akhirnya ada beberapa orang yang tinggal disana sambil nunggu tukang ban buka…dan sebagian lagi lanjutin perjalanan.  Dan ada satu kejadian yang waktu kejadian bikin pusing, tapi kalo diinget-inget lagi merupakan suatu pengalaman berharga dan bikin ketawa….awalnya kita bersama…dikawal GPS canggih.,..tapi mungkin GPS nya jail…kita dengan suskes nyasar ke jalan berbatu entah dimana…sampe penduduk lokal keluar disangka mungkin akan ada perang karena puluhan motor dengan sukses nyasar bersama.  akhirnya kita terpisah secara natural dibagi 3 kloter….di pertigaan ada yang lurus, ada yang ke kanan, ada jug yang galau, istirahat sebentar dan akhirnya ambil jalan lurus juga dibantu google map.  untungnya semua tadi nyampe ke Daerah pananjakan…mau liat puncak bromo. Yippie….

Image

Image

pict by Aiska hendra

Image

modelnya tampan…..yang motonya jagoan…pict by mejik

Abis dari pananjakan, kita berencana akan turun ke lautan pasir, lengkap dengan motornya.  Dan menurut saya …disinilah adventure sesungguhnya dimulai…dan seperti kata saya di awal RR ini tadi…we don’t know what’s next.  ternyata emang bener…jalan dari panajakan ke lautan pasir lagi ditutup katanya…karena jalannya lagi diperbaiki…kalo mau ke lautan pasir kita harus muter via probolinggu yang berarti muter puluhan kilometer.  bagai adegan sinetron yang ada Leily Sagita lagi melotot diiringi sound effect petir, kita semua kayak hopeless. tapi untungnya ada guide orang lokal yang mau anterin kita…gak perlu muter puluhan kilo bahkan ratusan kilo, cukup sekitar kayaknya 17 KM an mungkin..saya gak ngukur…tapi…jalannya offroad katanya. Okesip….kita siap…dengan bayar 175 ribu per rombongan (harga awal 350 rebu), kita semua ikutin si guide itu.  Perasaan mulai gak enak, jalanan mulai tanah, dan saya belum makan menambah adrenalin semakin terpacu buat naklukin track itu dan nyampe di Lautan pasir Bromo.  Tapi jalanan tak seindah motivasi mario teguh, jalanan super jelek denga figuran naik turun bukit bikin kita kasian pada motor dan ban…mungkin kalo dia bisa curhat, dia pasti ngasih bendera putih dan melambaikan tangan ke kamera.

Image

pict by Suraji

Image

pict by Suraji

Image

pict by Suraji

Image

pict by Mejik , cam by urgDubai

Image

bau bau nya uda mau sampe . pict by Mejik n cam by UrgDubai

Image

track ini mangstab gan

Image

si Wagimin yang sempet jatoh….pict by Mejik, cam by UrgDubai

Image

twiboy. chibi chibi chibi #hoeekkkkk. pict by Mejik

Image

ini berasa prewed ama motor. Pict by Mejik

foto-foto diatas masih sebagian kecil track yang amburadul dan itupun masih yang bagus, yang ekstreem banget mah boro2 kita semper berhenti dan foto2 ,apalagi yang kiri jurang kanan jurang dan menanjak, boro2 sempet cuyyy.

Dan Akhirnyaaaa…..nyampe juga kita di lautan Pasir Bromo…….lets ride gan…ayo..tapi upssss..ini pasir…pilihan kita cuma dua, riding pelan dan pasti ban kita masuk pasir dan gak bisa gerak, atau riding cepet, motor aman gak kejeblos, tapi resiko jatoh lebih besar…dan saya mah pilih yang pertama aja dah…alon-alon asal klakon…walopun beberapa kali sempet mbelesek ke pasir…untungnya saya boncengin si Muchtar alias paketu chapter bandung alias tukang sulap alias Gods magic sebagai bala bantuan buat dorong dan motoin kita . Thx a lot pakecap 😀

Image

pict by Lemon

Image

Pict by Suraji

Image

ini yang disebut jatoh elegan..tepatnya menjatohkan diri dengan elegan . pict by mejik

Image

kita riding bersama, dorong pun berdua #cieeee . Pict by Suraji

Image

pose diri biar gaya. pict by Mejik

Image

ini narsis tingkat kecamatan. pict by mejik

Setelah lewatin lautan pasir sekitar 4 KM an, nyampe lah kita deket bromo nya banget….kawahnya gitu…tujuan pertama langsung beli popmie..lapar cuyy..emang gak berat bawa motor di pasir sambi gaya2 ala2 jatoh India….mending sih kalo film india ada ceweknya..ini mah motor semua…ada yang nemenin cwo juga. haduuhhh 😀 .  Anyway..udara disini dingin banget….dan berasa kayak bukan di Indonesia…tapi di jawa Timur *berfikir keras* #UdaJanganDipikirin.  Guide pun kembali ke tempat dia berasal….dan sampe sekarang saya masih salut ama dia…bisa bawa motor kenceng di lautan pasir tanpa jatoh…mungkin dia uda biasa kali yaaaa…tapi tetep aja hebat.  tadinya kita mau ke bukit teletubbies yang katanya ijo kayak daun pisang bukitnya…tapi karena uda kecapean dan acara jamnas takut ketinggalan…kita siap2 pulang aja…kali ini pulangnya lewat probolinggo..kapok dah jalan tadi lagi 😀 

Bersambung ah……part 2 nya masih ada …tunggu yaaaa

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

2 comments on “Balada Jamnas IV Prides & Touring Keliling Jawa (PART 1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s