Kalo Saya Bilang Jalan-Jalan, Tujuannya Bisa Sangat Random


Malem minggu kemaren saya lagi libur kerja dan maen ke rumah temen SMA, namanya Yuris. Alkisah dia baru sembuh dari sakit yg dia uda bawa selama dua minggu. Saya nengoknya telat. Sungguh saya teman yang baik. Nah..satu lagi temen saya juga bergabung, namanya Fajar. karena malem minggu dan 3 orang pemuda hampa ini bingung mau kemana, saya berinisiatif buat nyari cemilan di Karawang, Disinilah awal mula kerandoman dimulai. Dengan mobil si yuris yang kita bawa secara paksa dan si fajar sebagai sopir dan saya sebagai navigator. Si yuris dimana? dengan sukses tiduran dibelakang karena baru sembuh sakit.
Saat mobil mau masuk ke karawang, tiba2 saya nyeletuk dengan PD nya…”ke Bandung asik nih….jar..belok ke tol karawang barat aja jar”. Si fajar bilang…”yakiinnn nih”, saya makin mantap bilang “yakiiinnnn laaahh…kita ke moko, ngeliat city light sambil nyari cemilan” . Mirip orang yg ngerayu cwe buat ngedate bareng, sayangnya saya bersama 2 cwo hampa. Arrggghh…..
Tapi akhirnya sukses….mobil belok ke tol karawang barat dan si yuris dibelakang tampak tidur dengan sukses….
Sejam kemudian,,,,,tibalah kita di kota Bandung….semuanya gak bawa jaket, duit pas2an, dan pas si yuris bangun, dy bingung dengan sukses.
karena kita mua kita bertiga ada temen berhampa ria, saya ajak si Yoga, dy temen kuliah saya, dan si yuris ngajak temen kuliahnya juga, namanya Rei, kita jemput mereka, dan jadilah kita berlima hampa berjamaah. yups..sesuai rencana awal, kita ke Bandung mau ke moko. berangkaattt……eh eh..sebelumnya saya mampir ke rumah pacar bentr, cuma ambil foto dan ngelepas kangen, walopun ketemunya cuma 5 menit, lumayan lah…kalo lama2 saya pasti uda ditimpuk 4 orang temen lainnya yg nunggu dengan manis di mobil.
skip skip…
perjalanan ke moko berjalan dengan susah payah.
yaiyalahhh…mobil buat di kota dipake ke gunung, paling atas pulaaaa
bau kopling menyeruak. hahahha

Finally, 400 meter terakhir, kita jalan kaki menuju moko karena kalo dipaksain pake mobil, yang ada mobilnya nyangkut di batu2 tajem dan saya pasti ditimpuk si yuris karena saya lah otak dibalik semua ini.

saat jalan inilah, saya asik BBM an, dan tiba2 grusuukkkk……saya dengan sukses jatoh ke saluran aer di pinggir yang dalemnya se dada. Untungnya gak ada aernya, kebayang kalo itu penuh aer, saya pasti uda masuk angin karena saat itu…cuaca dingin banget dan kita semua gak ada yang bawa jaket.

Terobati juga kangen saya terhadap moko……

setelah disana sekitar sejam, kita turun lagi, dan balik lagi ke Karawang.
Sungguh random….Karawang -bandung-karawang cuma buat beli mie rebus dan pisang goreng doank yang dimakan diatas bukit.

thx buat temen2 saya…jangan kapok ya kalo saya punya ide jalan2 😀

Advertisements

Sedikit Tentang Dimana Saya Ngabisin Waktu


Gak Kerasa uda 6 bulan saya belajar di AN*V. Saya lebih seneng nyebutnya belajar daripada kerja. Bukan karena saya lulus kuliahnya lama jadi saya jadi hobby belajar, tapi lebih emang disini saya banyak belajar tentang dunia broadcast yg lumayan baru buat saya yang kuliahya gak nyambung.

Apa yang uda saya dapet selama 6 bln ini?

Honestly…

ato kalo bahasa halusnya “kalo boleh jujur”

Masi banyak yang perlu saya pelajari, berguru sana sini…mirip pendekar yang mau ngelawan musuh trus dia nyari ilmu sebanyak-banyaknya biar gak kalah pas perang.

Yupz…kita semua sbenernya sedang berperang ngelawan dunia yang semakin kejam..yang gak bisa berkompetisi ya langsung mati, ato mujur-mujurnya mati pelan-pelan deh. Mirip ikan mas koki yang kita angkat dari aquarium, mangap2, terus mati dengan indah dan jadi makanan kucing tetangga.

Maaf uda lama gak blogging jadi semuanya weh ditulis.

intinyaa…

banyak yg dulunya cuma khayalan kini jadi kenyataan.

dulu ketemu dan ngobrol2 ama Artis cuma ada di lamunan doank.

Sekarang, khususnya sejak jadi creative di “t*wa s*tra coo*yyy”,
tiap hari bisa ngobrol2 santai ama artis, kan selain bikin gimmick buat cerita serta rundown, jobdesk saya juga kan nyari artis buat bintang tamu.

Terus, disini juga tempat belajar tentang tanggung jawab dan teamwork, serta kemampuan kita ngadepin perubahan secara mendadak.

Btw dunia tv itu perubahannya bisa dalam hitungan jam bahkan menit…gak ada yang pasti disini.  Kadang saya uda capek nyari artis yang pas dengan cerita dan uda nemu jadwalnya, eh tiba2 ada perubahan dari manajemen yg intinya kita cancel artis itu. Jlebbbb….

maaf jadi curhat.

Tapi so far..kalo kita liat positifnya..kerja di TV itu, khususnya di produksi itu jauh dari yang namanya kaku kayak kantor kebanyakan.

Kita enjoy aja pas jam kerja nonton tv ato buka youtube bahkan maen Facebook.  Karena justru kadang darisanalah ide2 baru bermunculan buat maksimalin program.
Mudah2an saya betah buat belajar lebih lama lagi disini.