Balada Kunci Kamar


Pagi tadi saya berangkat ke kantor seperti biasa, gak ada yang aneh, tetep pake baju item2 kayak mau ngelayat, tetep mandi, dan tetep tampan natural kayak stephen chow .   Di kantor pun gak ada yg aneh, brainstorming tawa sutra, ngelist talent, nongkrong di ultah mantap, dll.  Sampe akhirnya…waktu uda jam stgh 9 malem dan saya pun pulang…berharap bisa mandi, OL, dan pacaran di YM bareng si kalong kamfret bulu udel tersayang.

Srettt…motor diparkirin, saya naek ke lt2 kosan, ambil kunci, dan berusaha buka pintu. krek, kunci masuk tapi gak bisa diputer, kuncinya terus saya tarik lagi, dan ternyata tambah sukses…..sukses kejepit ama lubang kunci. jadi kasarnya…kuncinya masuk, pintunya gak bisa dibuka, dan kuncinya gak bisa ditarik lagi.  langsung yg terbayang di pikiran saya adalah “malem ini ngungsi kemana….?

akhirnya bala bantuan (baca : bapak kost) dateng, saya uda seneng tuh..aman dah.  uda uda kayak mekanik kunci berpengalaman banget dah, bawa tang, obeng, WD, ama senter.  Aseekkk….

Ternyata…20 menit berlalu belum ada perubahan, saya masi bingung gmana masuknya.  Akhirnya….

saya jadi mc Gyver dadakan versi KW2.  Dengan senjata berupa kain pel, saya manjat tembok pake kursi, congkel jendela dari ventilasi pake gagang pel, dan saya dengan sukses masuk kamar dengan gaya maling.

 

Terus nasib pintunya gamana????

Gmana besok aja dah..yang penting saya masuk kamar dulu….

 

 

 

Siapa Paling Berani dan Dealing With Other People


Maafkan saya blog, kamu jadi jarang terurus, saya akhir2 ini sibuk,dan bener2 sibuk.  Dulu sih biasanya sok sibuk biar keliatan gaya.  Tapi, bekerja di dunia TV ngebuat waktu berasa cepet dan gak kerasa kumis saya jadi cepet panjang, mungkin kalo gak dicukur 5 tahun, mungkin mas Adamnya mbak inul ada saingan.

Anyway, mulai 2 minggu lalu saya pegang 2 program di ANTV, Tawa Sutra dan Siapa Paling Berani.  Saya gak rakus anyway, pengennya mah satu program aja, karena 1 aja uda sibuk gmana dua. Tapi apa daya, demi terciptanya program yang menghibur masyarakat, nusa dan bangsa, serta ikut perintah atasan, sikat daahhh 😀

Program kedua ini pasti uda gak asing lagi, kuis yg ngelibatin 100 peserta buat ngerebutin hadiah uang tunai yg dibawain sama Helmy Yahya dan Fenita Arie. Saya bingung kenapa Fenita Arie, bukan Fenita Untung, sedangkan suami dy kan Arie Untung.  Mungkin itu bisa jadi pertanyaan kuis kapan2.

Saya di KSPB (baca : Kuis Siapa Paling Berani), bukan Susu Lembang bertugas tetep we jadi creative.  Nahhh..karena kuis ini kerjasama ama triwarsana, jadi ANTV gak terlalu ribet tuh. tapi teteeep…pas pelaksanaannya mah ribet juga.

Creative disini dituntut buat berfikir cepet dan bergerak cepet.  ngurus 10 kepala aja lieur..ini 100 orang peserta tiap episode, tayang senin-jumat, live pula.

Emang sih ada beberapa yg taping buat stok, tapi tetep aja riweuhnya gak berkurang.  Saat peserta yel-yelnya lebih dari durasi (20) detik, creative harus bisa ngakalin gmana biar bisa pas durasi, tapi tetep OK, terus kalo misalnya tema A, kita harus bisa make sure peserta ikut tema A baik dari wardrobe atopun property.  Masalah muncul kalo kita sama2 saling punya kepentingan dan salah satu pihak gak mau kerjasama.  Misal Ada peserta yg ngaret padahal LIVE, ato susah diarahin dan sibuk masing2, itu tantangan gmana kita bisa berkomunikasi ama mereka.  Suerr….kalo ada yg bilang ngurus 100 orang tiap hari itu gampang,…saya salut ama dy karena faktanyaaa…., lebih susah mengatur 100 orang yg punya isi kepala yg berbeda2 dibanding ngurus benda2 yg diem aja pas kita arahin kemana aja.

Mudah2an kuis ini jadi ajang belajar baru bagi saya, dan kalo di credit title nya ntr ada tulisan “penulis naskah, Creative & Riset : Fahmi Salim” , itu saya loooh…wkwkwkwkwkwkwk……….

Aqiqah ada expirednya gak sih?


Beberapa waktu yang lalu saya pulang ke rumah dan melihat pemandangan yg janggal.   Ada dua ekor kambing yang dengan santainya diiket dibelakang rumah. Saya akhirnya nanya ke ibu saya tentang apa latar belakang, tujuan, dan referensi mengapa 2 ekor kambing itu bisa ada dirumah.  (maaf terlalu lama ngerjain skripsi, jadi bahasanya agak mirip).

Akhirnya…ibu saya dengan santainya bilang bahwa itu kambing buat aqiqah.

saya : ooooo…..

Tapi ada yg aneh sebenernya..

(percakapan ini aslinya pake bhs sunda, tapi karena saya lagi baik hati, rajin menabung, dan kentutnya wangi, saya translate deh

Saya : itu beneran , bu kambingnya buat aqiqah?

Ibu : iyaaa…(nada santai, sambil ngiris cabe)

Saya : bu, anak ibu emang ada berapa? cuma 1 kan? itu buat aqiqah siapa?

Ibu : ya aqiqah kamu lah.

Saya : zzz..zzz….(sambil bengong)

Setelah ngobrol2…akhirnya terkuaklah fakta baru bahwa selama ampir 25 tahun ini, saya belum di aqiqah.  Dulu katanya pas masi bayi, ibu saya masi blum sanggup beli kambing, da mahal kali, dan harus 2 biji pula katanya kalo anak cwo.   jadilah ibu dan babeh saya lupa….baru inget 24 tahun kemudian.   Entah dapet inspirasi darimana akhirnya mereka beli kambing dan saya di aqiqah juga.  Gak tau uda expired apa belum, dan untungnya gak dicukur rambut juga.

Sudahlah..yang penting doa nya…mudah2an berkah.

Salam kambing.

Tawa sutra, kerja sambil ketawa


Minggu kemarin, saya berkesempatan ikut syuting program sitkom yang uda melegenda di ANTV, sempet vakum, dan kini bangkit lagi,  tawa sutra….sekilas judulnya mirip buku pedoman *** (sensor) dari china.  Tapi ini bukan acara cwe dan cwo berduaan muter2 dengan berbagai gaya, tapi acara hiburan ringan yang nampilin Budi anduk, peppy, arie untung, dauz mini, dll.  Ini pengalaman pertama saya mulai pegang program reguler.  Walopun masi mencoba meraba2 ritmenya, 4 hari yang dilewatin di kampung artis kemaren lumayan ngebuat saya banyak belajar banyak hal.  mangstab dah…

Mungkin ini kali enaknya kerja di dunia TV, flow kerjanya gak terlalu kaku seperti “mungkin” di tempat lain.   Selain bintang tetap, setiap harinya tawa sutra bakal ngedatengin 2 sampai 3 bintang tamu buat nambah kesegaran acara dan ngebuat jokes2 nya berkembang dan endingnya gak biasa.

dari kemaren syuting sih baru ada Tasya, caca federica, desvita maharani, tina toon, dan Angie amanda, mungkin nanti bakal bertambah lagi, dan saya harap ada Asmirandah, sayang waktu kemaren dihubungi gak bisa 😛

Anyway, bikin sketsa komedi itu gak gampang ternyata, butuh spontanitas dan bisa me mix lokasi, talent, property, karakter, dll sehingga bisa jadi sketsa yang segar, apalagi kalo property dan lokasi yang terbatas, ditambah kalo hujan…who knows….disitulah kreatifitas diperlukan sehingga apapun halangannya, show must go on, durasi terpenuhi, dan kita bisa tidur nyenyak.

 

yeahhh….lets see…..mudah2an program New tawa sutra ini bisa se sukses dulu 😀