Curug Malela, Niagara Mini Ditengah Jawa Barat


Ini kedua kalinya saya mengunjungi curug ini setelah trip pertama di pertengahan 2009 yang lalu.

Seperti kita tahu, curug malela tengah naik pamor karena keindahan dan ukuran curugnya yang besar dan lebar, yang mirip Niagara tapi masi anak2, jadi dinamai baby Niagara, atau bayi Niagara yang tertukar.

Kali ini, saya dan temen2 dari PRIDES chapter Bandung kumpul di Beres pasteur jam 6 pagi, sebanyak 10 orang, 7 motor, dan Satu Tujuan yaitu curug malela di Daerah Bandung Barat coret.

Absen dulu ah yang berangkat

1. Lemonz tampan natural original.

2. Kalong kampret bulu udel aka Kalongbetina aka Amalia aka pacar saya.

3. Basilisk.

4. Boncengernya Basilisk (lupa namanya)

4. Doncoel

5. Eko

6. Bloodybiker aka Nia

7. Iwip “hadir”

8. Kang Oma

9. Teh Oma

10 Bonxs.

Berdasarkan pengalaman, jarak dari Bandung ke curug malela berjarak 82 KM dan ditempuh dalam waktu 4 jam.

Waktu yang cukup lama itu karena akses kesana lumayan sulit, terutama dari Gunung Halu menuju Malela, dimana jalan raya yang sempit ditambah kondisinya yang berlubang parah, mirip jalan yang males sikat gigi dan akhirnya bolong dimakan kuman. Itu 2 thn lalu yaa…..kita lihat sekarang 😀

Setelah semua kumpul, kita akhirnya  berangkat pukul 07.00.  Sebenernya, dari Pasteur kita hanya 4 motor, sedangkan iwip, kang oma, dan bonxs nunggu di Cililin 😀

Perjalanan dari Pasteur sampai Sebelum Cililin overall lancar jaya, dalam arti gak nemu macet dan masalah di jalan.  iwip pun merapat sehingga jadi 5 motor jumlah pasukan.

istirahat dulu...ada yg beser pengen pipis

Saya sebagai Road Captain (RC) bisa melihat dari spion rombongan berjalan beriringan dengan tertib, mirip uler2an apalagi di jalan yang berbelok2. mangstabbbb.

Sampai di daerah Cililin dengan sukses saya salah ambil jalan, alhasil kita semua nyasar dikit, Untung ada GPS manual (baca: nanya orang), jadi kita berhasil kembali ke jalan yang benar setelah nyasar 400 M.    Selanjutnya, dengan sukses salah ambil jalan lagi, nyasar juga deh….tapi kali ini karena nyasarnya gak jauh dan akhirnya liat waduk Saguling, ya gpp deh sambil foto2 dulu 😀

biar nyasar tetep narsis

Dengan berbekal dua kali nyasar pendek tadi dan kalo nyasar lagi bakal dapet piring cantik, akhirnya kita tiba juga di Daerah gunung halu.  Odometer sudah menunjukan 60 KM lebih sejak keberangkatan, dan perut pun mulai lapar. maka mampirlah kita ke sebuah warung di pinggir jalan, ceritanya makan sambil nunggu Kang Oma dan bonxs.  Kayaknya semua pada lapar, terbukti dengan makanan yg dipesan, semuanya pesen nasi.  Tadinya saya mau pesen baso, tapi ayam goreng begitu menggoda, yasudlah mungkin kali ini saya berjodoh dengan ayam.

isi perut dulu, gan

perjalanan sekitar 20 KM lagi, dan jalan sudah beranjak jelek, dari jalan mulus di bandung kota, menjadi kadang bagus kadang jelek alias KW 1 dari batujajar sampai gunung halu.   Tapi jalan jelek terbayar oleh pemandangan yang lumayan indah, seindah wajah tante kalong kalo belum mandi. ada kebun teh di kiri kanan jalan serta pegunungan Bandung barat yang berbaris rapi (upacara kaleeee) 😀

Kang Oma pake mio di posisi 2 yeahh 😀

curi foto ke belakang

Nahhh…..setelah odometer menunjukan angka 77 atau 5 KM lagi menuju lokasi, ujian sebenarnya pun dimulai, kali ini untuk motor dan untuk menguji skill riding di kondisi jalanan rusak parah, menanjak dan menurun tajam, berbatu besar, licin, serta panjangnya yang mencapai 5 KM.

lumayan lahh

viewnya bagus 😀

Jangan coba2 bawa motor ceper atau mobil sedan kesini atau mereka akan masuk bengkel dengan sukses.

Setelah melakukan perjalanan selama 3,5 jam, nyampe juga di parkiran curug malela.  parkiran aja ini mah, curugnya dibawah parkiran sejauh 1 KM.

parkiran 😀

ooww….lanjut aja…karena masi semangat, menuruni bukit demi bukit, dan perbekalan masih banyak, kita enjoy aja menikmati pemandangan sekitar sambil terus berjalan.  Akhirnya, setelah berjalan 1 KM, sampai juga ke Curug malela tanpa hambatan yang berarti kecuali pegel ringan.

rest point

turun gunung 😀

turun lagiii...skrg uda disemen.

ada sawahh

And finally….cekidot the baby of Niagara..

Huhuhu...mangstabbb

narsis heula

Numpang Narsis 😀

Oiya, di curug malela banyak terdapat batu-batu gede yang bisa digunakan untuk lebih menikmati suasana curug dari jarak dekat serta merasakan hembusan uap air yang kalo lama2 diem disitu pasti basah juga, sedikit demi sedikit lama lama menjadi masuk angin.  Hati- hati kalau mau melintasi batu2 tersebut, banyak yang licin dan kalau gak hati2 bisa menyebabkan kita tercebur dengan sukses.  Kalo bawa hp di kantong ruginya dobel: baju basah dan hp wafat.

Anyway selain kita, disana juga ketemu sama rekan2 dari Bajaj Owner Community (BOC) Cimahi kira2 20 orang dan Pulsarian Bandung kira2 4 orang.  Walah walah…..curug malela rasa India. Pulsar hobby kesana 😀

Thx bwt BOC untuk nasi liwetnya yang mau bagi2 ke kita. tau aja kalo lapar. hahahha…

Puas menikmati keindahan curug dan basah2an, akhirnya kita putusin bwt pulang.
Dan ini disebut perlawanan terhadap pepatah bersakit sakit dahulu bersenang2 kemudian.
Ini mah senang2 dahulu karena berangkatnya turun gunung, pulangnya harus naik gunung 

stok minuman menipis, badan uda lumayan capek, dan harus naik gunung = PERFECT

 

 

nanjak booo

 

pas perjalanan pulang, kita sedikit ambil jalur yang berbeda dibanding jalur berangkat, tujuannya biar cepet aja 

di jalan sempet nemuin jembatan gantung dari kayu yang kayaknya lumayan tua umurnya.

 

biar capek tetep narsis 😀

dan bener aja..pulangnya lebih cepet dan memperpendek jarak kurang lebih 8 KM.

overall….Curug malela……mangstab, gan 

Perbedaan malela sekarang dan tahun 2009

1. Dulu motor harus dititip sejauh 3 KM dari curug, sekarang cuma 1 KM aja dari curug.
2. Akses jalan kakinya sekarang uda di plester, jalan berbatu dan uda ada anak tanganya, dulu cuma tanah aja.
3. Dulu gak ada warung2 sepanjang track hiking, sekarang ada sekitar 5-6 warung disana
4. Dulu gak ada tukang parkirnya, sekarang ada dan kita kudu bayar Rp.2000
5. Jalan dari Cililin – Rongga sudah lumayan diperbaiki walopun sepotong2, sepotong dibeton terus ntr jelek lagi 

hal yang kudu diperhatiin kalo mau ke malela

1. Bawa baju ganti (antisipasi kalo kecebur, kalo diceburin, dan kalo mau menceburkan diri)
2. Bawa stok makanan dan minuman yang cukup.
3. Kamera (sayang banget jauh2 kesana gak narsis)
4. Persiapin kondisi motor dan rider (jarang nemu bengkel ato tukang tambal ban)
5. Bensin yang cukup….soalnya pom bensin terdekat itu di Cililin…sisanya cuma bensin eceran aja 

Advertisements

9 comments on “Curug Malela, Niagara Mini Ditengah Jawa Barat

  1. Mangstab laporannya!

    Lain kali ikutlah.

    BTW, sampah plastiknya ngga dibuang sembarangan di dekat curug atau di jalanan kan? Biasanya tempat bagus jadi langsung jelek kalau udah banyak pengunjung yang bawa sampah plastik. Kayak Maribaya.

    • Monggo, Pak lain kali dikondisikan kalau mau ikut.

      untuk sampah alhamdulillah kemarin sih plastik dibawa ke atas dan dibuang di tempat sampah disana,(lagi inget kayaknya). hehehe… walopun harus diakui cuma sekitar 70% yg kebawa, untuk sampah daun2 (bekas bungkus liwet gak kebawa). Mungkin itu jg harus jd perhatian karena sepanjang jalan dari parkiran ke curugnya gak ada tempat sampah sama sekali. hikz..

      betul, pak…kemaren juga terlihat banyak sampah berserakan disana karena skrg uda banyak yg kesana.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s