Kaskuser UPI in Kaskus


Siapa yg gak kenal Kaskus, dengan slogan The Largest Community in Indonesia ini kini emang uda jadi forum terbesar di Indonesia. Dengan member lebih dari juta orang dan masuk 300 besar situs dengan traffic tertinggi di dunia, situs ini udah kayak pasar yg isinya macem2.

Mau Nyari info ada, mau jualan bisa, mau nyari wadah bwt kumpul apalagi. Pokoknya kalo diibaratkan Kondangan…kaskus itu kayak makanan di pesta kawinan anak presiden. Semua makanan lengkap, serba ada , serba enak, dan tinggal makan. (maaf saya lagi lapar jadi ngasih contohnya makanan) Continue reading

Advertisements

Stalker dan Sosial Media


Semua serba instan, semua pake internet, semua jadi eksis, dan semua kayak artis. Kayaknya dunia kita kebagi dua, mirip poligami alias beristri dua, dunia nyata istri yg tua, dan dunia maya itu istri muda.
Kenapa analoginya poligami ya? sudahlah..namanya juga tulisan random. Tapi fenomena baru semakin jelas seiring berkembangnya sosial media. Kita menjadi semakin terbuka dan seperti menelanjangi diri sendiri.
Gak semua orang sih..tapi sebagian besar..termasuk saya 😀

Kita gak segan2 berbagi aktifitas kita lewat FB ato twitter…
lagi makan jengkol misalnya….ato “lagi belajar kalkulus nih di perpus. hufftt”
Kita jadi tau sifat orang cuma gara2 facebook ato twitter, kita bsia liat semuanya..dari A-Z tentang orang tersebut.
Infonya, alamatnya, fotonya, temen2nya, tulisan di note nya, dll…
See? kita bisa tau dy tanpa kita kenal dy pake ngobrol2.
Sosial media memungkinkan semua itu terjadi tanpa diketahui oleh orang yg jadi target tersebut. Dy jadi mirip artis..orang kenal dy tapi dy belum tentu tau orang itu..
Semua normal, semua biasa, sampai akhirnya menjadi gak biasa kalo ada seseorang yg memanfaatkan hal itu dan menjadi aneh. Dy berusaha mencari informasi sebanyak2nya tentang seseorang, dy tau dy lagi ngapain, hobbynya apa, sekolahnya dimana, pernah ngompol waktu sekolah apa enggak ,dll….
wow…mirip waktu jatuh cinta ya?

Banyak yg menyebutnya sebagai stalker…
ini emang udah ada sejak dulu..bahkan jauh sebelum internet ditemukan..
tapi sosial media sangat mempermudah kerja stalker.

Bayangkan seorang stalker bisa tau keberadaan kita melalui foursquare. Kita lagi di suatu tempat, kita check in foursquare, terus tiba2 datang orang ngajak kenalan, mending kalo ngajak kenalan doank, kalo ngerampok?
Ato kalo kita punya anak terus sering update info anak kita di twitter, cantumin info dan fotonya di FB, dan nulis dimana dia sekolah…maka jangan salahin siapa2 kalo suatu hari ada orang yg dateng ke sekolah dan ngebujuk si anak bwt pergi bareng dy..karena dy tau nama panggilan si anak, jadwal si anak, keluarga si anak, dan apa makanan favorit si anak. Bisa bahaya kan?

Ato orang lain bisa mengetahui rumah kita dengan mudah lewat foursquare dan koprol….yg tadinya gak tau jadi tau karena aplikasi tersebut dilengkapi dengan map yg otomatis bisa mendeteksi dimana kita berada. mempermudah para stalker banget kan?

Sosial media ngebuat semuanya jadi terbuka,kita yg membuka sendiri, dan kita enjoy….
Walopun sebenernya semua data kita dimiliki oleh Google, oleh FB, oleh Twitter, Oleh Foursquare, Oleh Yahoo, dll dan dapat dimanfaaatkan kapanpun.

Menyeramkan atau menyenangkan????

bagi yg enjoy…..itu gak masalah.
Tapi bagi yg masi perlu privacy dan kerja di bidang2 yg rawan punya musuh banyak..kayaknya jangan terlalu aktif di sosial media deh 😀

Sekarang tiap orang bisa eksis, tiap orang bisa jadi artis, mungkin bukan bagi media dan masyarakat luas diluar sana, tapi bagi temen2nya dan seseorang yg mungkin saja stalkernya dia.

Married dan Pilihan hidup


Akhir2 ini saya dapet banyak undangan….

kalo waktu kecil, kalo dapet undangan pasti isinya undangan ulang tahun di resto A, ato di rumah si B, dan kita makan2 dengan sukses….datang lapar, pulang kenyang.

Tapi sekarang, kalo saya dapet undangan, biasanya isinya adalah PERNIKAHAN. yaa…kata2 ampuh bwt nakut2in orang yg masi jomblo saat ditanya sama keluarga besar. “kapan kamu nikah?”

jlebbb……pengen rasanya saat itu loncat dari jurang dan pinjem baling2 bambu doraemon dan melarikan diri sehingga gak ada orang lagi yg nanya tentang kapan kita nikah.

MENIKAH itu ibadah….dan MENIKAH juga PILIHAN.

kita pasti punya temen yg umurnya uda matang, ekonomi mapan, tampang diatas pas2an, tapi jodohnya susah pisan…..alias belum menikah.

ato ada juga yg masi remaja, belum punya penghasilan tetap, tampang dibawah rata2, tapi uda melenggang ke pernikahan dan berubah status jadi bapak2.

Menikah itu long term….kita akan hidup bareng pasangan kita seumur hidup.

Teman yg SETIA dampingin kita apapun keadaanya..

Bukan kita yg MENGHARAPKAN kesetiaan dan kemudian MENDAPAT kesetiaan, tapi kita MEMBERI kesetiaan, dan kesetiaan akan datang kepada kita.

dan saat kita menikah, disitulah tanggung jawab kita bertambah…

tanggung jawab untuk berbuat yg terbaik bwt keluarga baru kita, tanggung jawab untuk jadi lebih baik dimata keluarganya, dan tanggung jawab bwt jadi lebih baik dimata Tuhan…

karena kalo menikah itu harus pake hati, dan hati urusan jiwa, jiwa yg Tuhan uda berikan dengan sempurna, dan biarlah Tuhan yg menjaga pernikahan kita nanti dengan caraNya.

Jadi..bwt teman2 saya yg menikah dalam waktu dekat…

Selamat menempuh hidup baru….

Doakan saya menyusul……:D