My Holiday Exodus Part 2


Lebarannya uda lewat..dan di postingan sebelumnya juga saya uda cerita tentang perjalanan mudik saya…

karena ceritanya dipotong dan belum selesai, saya gak mau disamain ama sinetron Cinta Fitri yang gak tamat2, sekarang saya akan nulis Part 2 nya…

jadi lebaran saya lewatin di Tasik…

Kalo lebaran identik dengan salaman dan maaf2an, sampai karena uda jadi ciri khas, pas abis solat ied saya salaman ama orang sekampung. Yaaa..ini asli…karena pas solat ied selesai, semua jamaah pada ngebentuk barisan ampe ke jalan, mirip sama orang2 ngantri sembako ato nerima BLT, cuma Continue reading

My Holiday Exodus part 1


Entah Kenapa di negara Kita kalo gak mudik lebaran itu gak afdol.

Mirip sayur tanpa garam

BB tanpa charger

Mobil tanpa bensin

Dan sinta tanpa jojo

pasti kalo mau lebaran, masyarakat di kota berbondong2 balik ke kampung halaman masing2.  Akhirnya..Kota besar jadi sepi, gak macet lagi, si komo nya lagi cuti, Bisa ngerasain lengangnya jakarta kayak jaman kompeni.

Indahnyaaaa…

Diluar fenomena mudik yg uda jadi tradisi…sebagai generasi muda yg menghargai budayanya… Continue reading

Kost alone dan ramadhan yg berakhir


Pernah nonton Home alone? yaa..pelm tentang anak kecil lucu yg tinggal sendirian di rumah terus diganggu ama penjahat bego ampe kalah ama anak kecil. kadang saya heran…itu anaknya yg jenius ato penjahatnya yg gak lulus kursus jadi rampok sih?

Nahh…saya punya persamaan ama home alone seakrang..tepatnya tanggal 8 September kemaren. Sama2 sendirian

Bedanya kalo home alone tuh di rumah, pemerannya lucu, dan penjahatnya manusia2 aneh. Kalo saya di kosan, saya nya tidak lucu dan ganteng, terus penjahatnya sepi. krik krik krik….

Dari kira2 50 kamar, saya tinggal sendirian….sisanya mirip korban perang nuklir yg ngungsi ke rumahnya masing2…mau lebaran ceritanya.

Saya??? masih stay karena mudiknya belakangan…H-1 menjelang lebaran..tepatnya hari ini..eh ntr siang deng..skrg mau sahur dulu…sahur terakhir di ramadhan 2010…

Entah kenapa saat puasa datang, saya pengen cepet2 berakhir biar bisa makan siang2, ngantri KFC attack kalo jam 3 sore, dan gak bangun jam 3 subuh padahal jam segitu tidurnya lagi nyenyak banget.

Tapi seakrang..saat ramadhannya mau berakhir, saya malah pengen diperpanjang….seenggaknya lebih lama dikit. Selain karena ngurangi jatah duit bwt makan dan ada acara Para Pencari Tuhan, seenggaknya di ramadhan banyak orang yg ngedadak jadi lebih sabar, lebih pemaaf, dan lebih baik dari biasanya.

Kebayang kalo setiap hari kayak gitu…tindakan kekerasan pasti berkurang, karena kalo mau marah..mereka inget puasa dan males berantem karena buang energi 😀

Untuk ramadhan yg mau pergi…temui saya lagi di ramadhan selanjutnya, dengan status yg berbeda…bukan lagi mahasiswa yg belum sarjana.

Destination is You


Entah berapa kali saya suka sama orang..dari perempuan satu ke perempuan lainnya..dari pria satu ke pria lainnya…Dari yg diam2 sampai terekspos infotainment 😛

Entah berapa kali saya merasa senang kalo dekat perempuan yg saya suka, dan sedih saat mereka gak ada.

Dan entah apakah saya mencintai semua perempuan yg pernah saya suka?

Dulu saya seperti pria pada umumnya, pria yg berkelana mencari hati untuk saya cintai…mungkin cocok, yg harus berkelana di sekolah dan kampus, di gang2 sempit jejaring sosial, serta di taman dekat rumah atau mungkin di luar angkasa bila saya punya uang untuk pergi kesana.

dulu…saya yakin suatu saat pencarian saya ini pasti berakhir..sampai saya menemukan seorang MAHADEWI baik yang akan menjadi ibu bagi anak-anak saya dan teman setia di hidup saya. ya! sampai aku menemukan DIRIMU

*Untuk January 13th*