Yeahhh….roda 2 naek kasta minumnya


“Semewah apapun mobilnya, motor selalu di depan..apalagi kalo lampu merah”.

Pemerintah pasti ngeliat itu, populasi sepeda motor emang uda meledak kayak popcorn di bioskop..banyak gilaaa…
katanya ada lebih dari 50 juta sepeda motor di Indonesia ampe pertengahan 2010 ini.

bayangin kalo 50 juta motor dijejerin, bisa jadi nyampe Bulan Bolak balik ribuan kali *ngasal ngitungnya*
Dengan populasi sebanyak itu dan konon katanya anggaran subsidi buat BBM semakin meningkat.
Pemerintah (lagi2) akan ngebuat kebijakan yg pro APBN tapi tidak pro biker dan pro rakyat *mungkin rakyat biker dan ikatan tukang ojek seluruh Indonesia*

konon katanya…dan masi wacana…Pemerintah bakal nyuruh motor pake Pertamax, dan premium cuma buat angkutan umum dan mobil pribadi golongan tertentu

wew…saya yg gak ngerti perundang2an aja ngerasa ganjil.

Motor pake pertamax, mobil pribadi boleh pake premium.

Rakyat kecil yg kebanyakan cuma punya motor buat mobilitas mereka, dipaksa buat beli minuman mahal buat motor mereka.
sedangkan mobil pribadi minumanya ada beberapa persen yg dibayarin pemerintah
Emang Rakyat kecil kebanyakan Pake mobil ya?

Kenapa gak adil aja….mungkin itu lebih diterima…..motor pertamax, mobil pertamax kecuali angkutan umum..mungkin itu lebih manusiawi.
paling ntr pertamax langka, trus salah siapa lagi?

menurut saya mah yaa…suatu kebijakan apapun yg namanya penghematan energi, pasti akan mempengaruhi mobilitas masyarakat, penurunan mobilitas tepatnya, kalo mobilitas turun, kegiatan ekonomi juga turun, toh pemerintah juga yg rugi. (mon mon…laga lu kayak pengamat ekonomi aja)

Toh selama ini kita pemilik kendaraan bermotor juga bayar pajak tiap tahun, semua di negeri ini dipajak.

Pemerintah di satu sisi seakan2 menganak tirikan kendaraan roda 2.
roda 2 tersingkir dari tol
roda 2 tersingkir dari mall2 tertentu yg katanya elit
roda 2 rodanya emang 2!! 😀

Dear pengambil kebijakan di DPR, menteri ESDM, dan pak presiden yg mobilnya S class serie terbaru

mungkin anda 2 berfikir beda dari saya, anda2 lebih mengerti karena masing2 dari anda punya staf ahli dari berbagai profesi sehingga bisa memikirkan kebijakan ini.

Tapi bayangkan apabila tiap pemilik motor yg tadinya beli bensin 4500 jadi 6800 ato 7000 per liternya, sedangkan pemilik mobil pribadi masi bisa 4500.
(kecuali mobil yg mesinnya kudu pake pertamax yaa..mereka mah gak diitung…)

kebayang tukang ojek pasti naekin tarifnya, tukang delivery service juga cemberut kalo kita telfon “hallo….14045….saya amu pesen burger donk alamatnya di Lembang”. si Delivery servicenya kalo gak naekin tarif delivery, nolak dengan halus, ato tutup tlf. Industri otomotif roda 2 akan terkena imbasnya, pemasukan pemerintah juga akan berkurang.

Mungkin nantinya semua orang mikir bakal beli mobil, dan kalo itu sukses….macetnya bikin parah, subsidi yg dikeluarinnya makin parah, karena mobil minum bensin lebih ganas dari motor.
ahh….saya mikirnya kejauhan..

kita liat aja dulu ntr….toh ini sebatas wacana…

lagian saya pribadi juga lebih seneng pake PErtamax bwt si pulsy motor saya….lebih irit dan tarikan jadi lebih responsif.

oiya…..mungkin itu dampak positif ntr…mesin2 motor jadi rada mendingan.