Why I Luv Riding


Saya abis negwax dan ngasih beberapa semprotan detailer bwt motor saya, namanya si pulsy…

Dulu saya gak terpikir bakal hoby jalan2 pake motor, seneng touring kesana kemari, menikmati setiap tikungan dan roda yang berputar dengan roda dua. Saya lebih seneng nyampe tujuan daripada menikmati perjalanan, kaopun saya jalan2, saya lebih senang naik mobil karena pikir saya waktu itu, naik mobil lebih nyaman, tanpa basah kalo hujan, tanpa keringetan kalo matahari serasa diatas badan, dan bisa masuk tol.

Tapi saat saya mulai keracunan touring dan masuk komunitas dimana orang2nya juga punya hoby yang sama, saya semakin teracuni. Thx to Pulsar Riders Society atas racunnya. Saya jadi tau dan belajar tentang safety riding, dan merasakan betul arti kebebasan dan persaudaraan. Seperti kata temen saya bro Gharadian, “Riding on your motorcycle on a wide open road, the wind pressing against your face and your chest, and you’re just out there – you’re free, and the world is yours – it’s the best feeling that you can ever get in life, and an experience that everyone should have at least once before he dies. This becomes 100x more true when you travel that road with a group of people who are in the same club / motorcycle group to faraway places. The bond that you foster with those people are almost instant, and remains with you for the rest of your lives. Arguably, it was some of the sweetest memories you can get out of life”

Yaa…saya setuju bro, kita emang kehujanan dan harus menepi kalo tiba2 langit menangis, kita juga harus berjuang ngelawan panas saat harus berkendara jam 12 siang dan cuaca sangat panas. Tapi bwt saya, semua itu gak ada artinya dibandingkan kepuasan dan perasaan saat kita berada diatas roda dua dan dapat melaju dan bertahan hingga ribuan kilometer, mengunjungi tempat2 indah yang belum kita tau sebelumnya, dan mengalami itu dengan orang2 yang punya hobby yang sama, melakukan group riding serta menaklukan jalanan bersama. Saya juga dulu sering bertanya, kenapa ada orang2 yang rela jauh2 ke luar pulau, naek motor, dan mereka senang. Padahal mereka mampu jalan2 naek pesawat dan mereka punya roda 4 di garasi mereka. Sekarang saya tau jawabanya.

keep Brotherhood….

Advertisements

Kalo Demo Emang kudu Pake teriak, biar keren…


Allahu Akbar….Allahu Akbar *sambil gebrak meja*
Allahu akbar….Allahu Akbar *ngomongnya kenceng2 kayak nakut2in anak kecil biar gak nakal*

Dosa gak sih kalo kita sebel sama orang kayak gitu? yang teriak2 bawa simbol agama tapi dipake gak pada tepatnya?
kalo dosa…maavin saya ya Allah…
cuma aneh aja.
Saya waktu kemaren liat rapat paripurna bank Century di Tipi, banyak anggota dewan yang teriak2 Allahu akbar keseringan. Biar apa coba? biar disangka religius? latihan Indonesia Idol, ato kangen suasana terminal?

Lain lagi cerita di Makassar, para demonstran yang ngakunya mahasiswa tapi demonya masih lebih jelek dari anak TK. Anak TK paling buang sampah sembarangan dan lari2 gak jelas. Tapi ini, maen bakar2 dan ribut dijalan, ributnya sama aparat dan warga pula. Cik atu lah daripada demo yang gak jelas gitu mending liat demo masak Farah Queen aja, dijamin bikin ngiler. Kayaknya kalo Farah Queen masak Pop Mie aja, acara masi tetep laku. Buka bungkus Pop Mie nya, masukan aer panas dan diamkan 3 menit, this is it…pop Mie ala Chef Farah Queen siap disantap” so yummy kan?

Maav saya jadi lapar kalo denger makanan, maklum anak kos, makanya aja gak teratur….kembali ke masalah simbol agama yang gak pada tempatnya.
memang tidak disalahkan mengumandangkan Kalimat Takbir, da itu gak ada lisensinya, kita gak harus bayar royalti kalo kita make takbir dimanapun, da waktu jaman dulu juga Rosululloh dan para sahabat sering memakai kalimat takbir saat perang melawan kaum kafir (sumber : guru ngaji saya waktu kecil). tapi Pergunakan kalimat itu dengan bijak..biar kalimat itu tetep jadi sakral dan gak jadi bahan mainan. Jangan sampe nanti kalimat2 keagamaan dibuat alat buat mencapai tujuan pribadi. Jangan sampe nasibnya sama kayak Fatwa Haram yang dulu sangat dihormati, tapi kini banyak masyarakat yang gak peduli karena keseringan dikeluarin haram A, haram B, haram C. Menyedihkan. Saya pun sedih..dan tissue saya habis.

Mudah2an para demonstran ato para petinggi negara yang sering pake kalimat Allah tapi gak pada tempatnya cepet2 dikasih kesadaran, Seharusnya kalimat Allah ngebuat kita damai, bukan malah ngebuat suasana jadi panas.

yasud ah saya makan dulu,….laparrrr

Pluralisme dalam Film


My Name Is Khan….and Im not a t*rro*is*

terngiang dengan gampang, seenggaknya itu kalimat yang saya inget dari film yang saya tonton dengan bayar 15rb di BTC karena nomat, kalo libur mah 25 rebu loh! ada yang jualan popcorn juga didalemnya, yang manis 10 rebu, yang asin 5rb karena lagi promo katanya.

silahkan review filmnya, dan pasti banyak yang uda nonton dan banyak yang lebih jago dari saya kalo nyeritain adegan2 di film.

Saya mah cuma liat satu kata, Pluralisme. yah..itu mungkin satu kata yang kita denger dari slank ato Alm Gusdur. Terlepas dari pro dan kontra mengenai pluralisme tersebut, saya mah pro..tapi saya bukan anak buah Gusdur, saya juga bukan slanker, temen saya tuh c Yoga, dy punya bendera slank gede di kosannya.

sudah, balik ke Khan…film yang menyuguhkan fakta sekaligus sisi lain dari kehidupan kaum muslim di Amerika setelah tragedi 11 september dimana mereka yang memang kaum minoritas menjadi semakin terasing dan dikucilkan oleh warga Amerika karena dianggap sebagai terroris. Namun dibalik itu semua, kenapa saat Khan yang digambarkan sebagai orang yang taat beragama, tapi menikah dengan orang yang berbeda agama? apakah pluralisme juga mengizinkan pernikahan beda agama? berarti pluralisme akan bertabrakan dengan nilai agama itu sendiri? entahlah..da saya mah belum ngerti….saya belum kenalan dengan pluralisme, dy jaim soalnya.

Yang jelas, damai itu Indah, dan Khan mengajarkan kita bahwa manusia itu ada 2 jenis: yang berbuat baik dan yang berbuat jahat terlepas apapun ras dan agama mereka.
JAdi, mudah2an diantara hanya 2 pilihan itu, kita gak salah milih….

dan kalo kita pernah salah milih, simpel aja….mundur beberapa langkah dan ambil pilihan yang satu lagi.

yesssss…its 1st MArch


Selamat datang bulan Maret. yaahh…banyak orang yang menghubungkan bulan maret dengan berhentinya musim ujan. Reet…..(dalam bahasa sunda itu sebuah ungkapan berhenti) . Tapi emang gak nyambung, dan menurut saya bulan maret masi aja hujan. Bumi uda tua, manusia uda berbuat seenaknya, mungkin termasuk saya.

Yang jelas akhir february dan awal maret ini saya lumayan seneng, kemaren2 tiba ditelepon sama Gramedia dan saya juara 1 lomba foto di situs otomotifnet.com . wew…padahal cuma iseng ngirim foto dan alhamdulillah menang…..lulmayan lah hadiahnya cukup bwt makan enak dan nabung dikit (kalo gak abis :D)
lalu….sekarang uda tanggal 1 maret.
Apa yang spesial di bulan maret ini?? so many menurut saya.
1. Tanggal 28 kemaren saya 4 bulanan ama pacar. Blum lama ya? gpp deh..namanya juga proses.
2. Bulan ini ngajuin proposal skripsi (amin). Walopun saya salah satu orang yang percaya bahwa kesuksesan seseorang bkn ditentuin oleh seberapa cepat dy lulus kuliah, tapi saya juga pengen pake toga, di wisuda bareng temen2, dan ngebuat orang tua saya bangga ngeliat anaknya jadi sarjana, walopun saya gak bangga2 banget disebut sarjana, kalo cuma sarjana sendirian, gak bermanfaat bwt orang lain. (idealis banget lu mon….:D)
3. Belajar tentang online marketing. Entah kenapa saya sangat tertarik pada dunia marketing. So sexy…..saya mulai belajar tentang itu secara otodidak dari forum dan referensi lain, saya juga belajar tentang ebay, cara negbid, listing, dropshipper, dan juga udah buat akun paypal. Walopun skrg blum tau mau digunain bwt apa, tapi saya yakin suatu saat itu bisa berguna karena itu penting, saat suatu hari nanti semuanya serba online dan virtual, salah satu media bwt transaksi keuangan di internet ya pakai paypal itu. (ada yang mau nyumbang paypal balance bwt saya? 🙂
4. lebih khusyu dalam beribadah (amin:D)
saya rasa selama ini saya solat tapi gak khusyu….yaaa….walopun yang menilai dan menerima solat kita itu Allah SWT, tapi saya juga merasa bahwa solat saya itu kultural, bukan karena spiritual. Saya udah dididik solat sejak kecil dan otak saya menganggap bahwa kalo saya tidak solat ada yang kurang. nah saya rasa ada yang salah dengan itu, walopun gak sepenuhnya salah…itu bener aja…tapi saya kadang merasa solat saya itu akibat faktor kebiasaan. Mudah2an bisa lebih khusyu lagi .Aminnn 😀

mareettttt……….gak boleh seret