kematian dan 2012


Welkam bek,,

saya ngedadak pengen nulis ditengah tugas kuliah yang belum saya kerjain, maafkan saya..dont try this at home saat saya ngulang ke bawah dan masih betah2 aja bolak balik kampus tiap hari.
Temen2 saya beberapa hari ini lagi keranjingan pelm 2012, pelm yang emang “katanya bagus”, saya mah belum nonton, rencananya sih bentar lagi nonton, abisnya donlotnya 700 MB, kalo donlot di kosan saya baru beres seminggu kemudian, mana saya gak punya Account Rapid Premium pula, jadi aja lama.
Maav jadi curhat.
saya bukan mau nilai film 2012, biarlah itu jadi kerjaan kritikus film, saya mah nonton aja dan ngerjain skripsi,biar bisa lulus cepet, biar nama saya jadi agak panjang ada gelar S.S dibelakang.
Walopun saya gak percaya 2012 bakal kiamat, tapi ada satu hal yang mudah2an jadi nilai positif. saya beberapa kali ikut ngelayat dan nganter saat ada orang meninggal,waktu kakek saya, tetangga saya, dan juga temen saya, saya pernah ngelayat buat ngeliat mereka buat yang terakhir kalinya.
Saat kakek saya ninggal dulu, saya dan keluarga langsung mudik ngedadak dari Karawang ke TAsik.
Ato saat waktu SMP dulu ada temen saya yang meninggal karena tertabrak kereta padahal pagi2nya kita masih maen bareng.
saat ngedenger kabar itu, saya sempet diem lama…
Sebelumnya saya sering mikir bahwa saya masih muda, orang biasanya mati kalo mereka udah tua, jalanya uda bungkuk, dan mati karena penyakit, dikubur, kemudian tahlilan. tapi, saat saya liat temen saya yang seumuran juga meninggal, ini jadi semacam alarm yang biasa bangunin saya tidur, jadi semacam kartu kuning yang dikasih wasit saat sepak bola, bahwa saya juga bakal mati, dikubur, dan dimakan cacing, entah saya mati dalam keadaan bagus ato enggak.

mungkin di film 2012 digambarin kita semua mati karena bumi yang hancur, dan saya gak sempet mikir kesitu..
yang saya tau, waktu saya ngelayat ke orang yang meninggal dan orang itu temen saya, banyak orang yang ngelayat, ada temen temen SD, SMP, temen maen, tukang nasi uduk yang biasa dy beli kalo pagi2, dll..banyak orang yang ngomongin dia beserta kebaikanya, nginget kembali kenangan2 waktu dia masih ada, dan mereka dateng kesana pengen liat dia buat yang terakhir kalinya sebelum jasadnya dimasukan ke lubang gelap dan dikubur pake tanah.

Saat jasadnya udah dikubur, masi ada yang bilang “sayang banget ya hidupnya cepet banget, padahal anaknya baik”, kalo saya bilang bahwa dia salah satu temen saya waktu kita sama2 ngaji di madrasah dulu, temen SD dan SMP juga.
Kadang saya suka mikir…..gimana nanti pemekaman saya? apakah ada orang2 yang rela ngehadirin, rela bela2in ngelayat ditengah waktu mereka yang juga terbatas, apakah ada orang2 yang mau susah2 nyari parkiran demi ngeliat saya untuk yang terakhir kalinya? apakah ada yang nginget2 kenangan manis bareng saya? apa iya ada ?

Sering kita lupa dan menyampingkan kematian, kita tiap hari makan, nonton, jalan2, maen bola, karokean, ngerjain tugas kuliah, dll seolah2 kematian itu gak ada dan gak eksis, mirip orang yang punya FB tapi update statusnya setaun sekali, jarang diinget. Tapi dilain pihak, kematian bisa setiap saat ngejemput kita tanpa ketok pintu dulu, cuma dateng dan kita meninggal. Saat inget itu, saya jadi ngerasa kecil, makhluk yang badan aja dipinjemin dan suatu saat nanti badan saya diambil dan cuma disisain amal baik saya doank selama di dunia. Saya kudu lebih bisa ngebuat banyak karya, ngambil banyak kesempatan, dan menikmati hidup selagi kita bisa. Hidup saya cuma sekali, dan saya gak mau hidup yang sekali itu di sia-siain gitu aja.

selamat Nonton 2012 dan mudah2an itu ngingetin kita akan kematian………saya keabisan tiket mulu. huh………….

Advertisements