Miyabi, antara komersialisme dan moral


Sorry gan ane cuma mau share pendapat…

Miyabinya belum dateng, demonya uda duluan.
Skenarionya belum beres, kontroversinya uda kayak orang2 ngantri dana BLT. Sumpah rame banget yang ngomongin icon porno negeri matahari terbit yang satu ini. Ibu2 tetangga saya ikut resah, takut suaminya ngebandingin istri mereka sama Miyabi, mereka pun sadar diri, langsung nyembunyiin remote TV.

Jadinya….
Miyabinya batal dateng, Raditya dikanya pundung, filmnya pun terancam pending, ato mungkin skenarionya diganti. Yang tadinya di Film itu Miyabi ceritanya dateng ke Indonesia buta buka Toko Lingerie terus diculik, mungkin ntar diculiknya pas masih di Jepang, sebelum nyampe Indonesia…Miyabinya kemudian dibebasin, balik ke rumahnya, tidur lagi *krik krik krik*.
Kadang saya salut sama negeri ini, paling semangat kalo soaldemo-mendemo, mungkin kalo masuk tipi, lebih semangat lagi demonya, mereka biar bisa eksis sambil mejeng trus update status pesbuk “lagi demo Miyabi, masuk tipi loh”.

Lagian emang aneh sih, kenapa untuk membuat film komedi harus mendatangkan miyabi???kenapa gak Tukul berpasanagan dengan Budi Anduk? ato Aziz gagap diapsangin ama Sule? mungkin emang tujuannya idealis, pengen nyiptain sesuatu yang beda, film komedi dengan bintang porno tanpa unsur porno sedikitpun. Itu kalo kita liat dari sudut positif. Tapi da manusia punya pemikiran yang beragam, kayak hitam dan putih, arus positif negatif, juga steak dan jengkol. menurut saya mungkin Miyabi sengaja dibuat kontroversi buat promosi film itu sendiri, dengan adanya kontoversi maka biaya promosi terkurangi, media dengan senang hati mem blow up itu tanpa meminta bayaran dari rumah produksi, simbiosis mutualisme terjadi, akhirnya semua orang berbondong2 ke bioskop nonton film Menculik Miyabi, padahal kalo saya mah judulnya ganti aja adi “MENCULIK ANDREW DARWIS”, kita culik trus kita minta tebusan cendol full bar dari kaskuser. Maaf saya lagi error.

Sekali lagi itu cuma pandangan saya, mahasiswa tingkat akhir yang masih bingung sama skripsnya yang baru jadi cover doank.Tapi kalo saya mah lebih khawatir sama dampak blow up media daripada Miyabi itu sendiri. Baik ntar Miyabi mu dateng ato enggak, toh masyarakat jadi lebih kenal Miyabi, mungkin dulu Miyabi cuma terkenal di kalangan tertentu. Tapi sekarang… anak kecil aja tau Miyabi, nenek2 juga mungkin tau karena liat di TV. Trus apa yang terjadi ntar? gak tau..saya bukan dukun…..tapi yang jelas,tanggung jawab moral… bayangin orang yg gak tau soal miyabi dengan adanya pemberitaan malah tertarik nonton miyabi…mungkin kalo diatas 18 th gak terlalu dipusingin karena udah dewasa (itu terlepas dari masalah dosa/enggak), tapi yang jadi masalah, gimana kalo Anak2 dibawah umur jadi pengen tau dan mereka berusaha mencari tau Miyabi dan Film2 Miyabi, dan apa yang mungkin mereka dapet? bukan Film komedi tentunya….
Mudah2an aja semua pihak bisa lebih wise dalam menyikapi masalah ini, disatu sisi kita harus hargai kreatifitas sineas2 muda Indonesia yang berusaha bikin karya, mereka hebat2, kalo saya disuruh bikin film, paling isinya cuma video saya doang lagi naek pohon mangga trus trjun bebas. Tapi di sisi yang lain, moral juga penting, kalo diumpamain, mungkin moral bangsa ini udah kayak orang pake kolor kedodoran, tapi mudah2an yang udah kedodoran ini bukan malah dipelorotin, tapi kita angkat

sedikit biar gak bikin malu.

dari pada nonton miyabi mari kita makan…

MIYAMI

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s