Preferensi jodoh vs Cinta


Sebelumnya emang saya selalu bingung, saya kalo nulis lebih nyaman pake kata “saya” ato “gw”? emang kita biasa ngegunain panggilan diri kepada orang yang berbeda, di situasi yang berbeda, dan untuk tujuan yang berbeda.
karena sekarang gw lagi nyantai dan kata “gw” lebih pendek dari kata “saya”, gw pake gw aj deh

awal puasa gw lewatin dirumah….makan gratis tanpa harus bangun lebih awal bwt beli makanan, gw tinggal bangun dan makan. Sorenya ngabuburit selalu diisi dengan jalan2, kill the time….mungkin bener kenapa puasa dinamain fasting, karena we want the time movin fast. Kadang gw berfikir, apa iya semua orang puasa? apa mungkin mereka puasa karena niat ibadah? apa mungkin seorang tunawisma yang makannya aja gak tentu bisa ikut sahur dan berbuka dengan yang manis?
arti puasa bisa dimaknai berbeda bagi orang yang berbeda….bagi anak kecil, mungkin puasa bagi mereka adalah syarat bwt dibeliin baju baru, kalo mereka puasa, mereka bakal dibeliin baju baru, lengkap sama sepatu dan dapet uang yang masih bagus karena baru dituker ke bank. Mungkin tujuan orang puasa juga beda2, ada yang dari rumah puasa, pas di kantor mereka buka dengan alasan menghormati klien yang gak puasa, jadi ikut batal deh dan minum2 sambil ngedugem (eh..contohnya salah….tempat dugem nutup pas puasa)
yang jelas puasa mah saatnya berbenah diri, meningkatkan potensi untuk lebih deket sama Illahi.

pernah beberapa hari kemaren saya ketemu temen SMP saya,dy udah bawa anak lengkap dengan suaminya, lagi belanja susu bayi dan pembalut di alfamart. Aahh…kadang waktu emang terasa cepet, kadang gw berfikir, pasti gw suatu saat bakal menikah, dengan jodoh terbaik yang telah Tuhan berikan, mungkin bukan pacar yang selama ini kita sayang dengan sepenuh hati, mungkin bukan kecengan yang sering kita pikirin. Jodoh emang misteri.
apakah jodoh gw nanti orang yang gw cinta? apakah nanti banyak orang yang dateng saat nikahan gw? rela dateng dan berdesak2an cuma bwt nyalamin gw yang bahagia karena udah menemukan jodohnya?
jelas bukan perkara yang mudah dalam nulis sesuatu tentang jodoh..pikiran gw masih bermain dengan logika, dan Jodoh adalah urusan Tuhan, sedangkan Tuhan itu tidak bisa dijelaskan dengan logika dan pemikiran kita yang amsih sangat sederhana.

apakah jodoh pasti cinta? apakah saling mencintai itu pasti berjodoh? jangan tanya gw….
gw juga gak bisa jawab..
yang jelas kita sering merasa tidak puas atas preferensi cinta…
cinta yang terkotak-kotak dengan syarat2 tertentu kayak promosi operator selular yang tertulis kecil dibawah dan dilengkapi tanda *

Kamu itu harus A,B,C….hingga Z yang tak terpuaskan seiring nyala api cinta di hati mereka.

mungkin cinta sudah menjalar ke berbagai aspek hingga kita kadang menjadi blur akan maknanya.
banyak lagu bertema cinta dibuat dan dinyanyikan tiap harinya..bahkan anak SD tetangga gw sudah lazim dengan kata cinta tanpa mengerti makna.

gw juga mau dicintai, kita berhak dapetin cinta yang kita mau
gw gak mau pernikahan gw hanya pajangan di buku nikah, tinggal di rumah yang sama, cuma diliat serasi sama tetangga, bareng saat lebaran dan berkunjung ke rumah mertua, gak ada maknanya.

gw mau yang spesial, bareng pasangan dan keluarga kecil gw.
orang2 yang gw cintai.

Advertisements